Wednesday, November 30, 2011

Jika Anda.....~


Jika anda bakal menjadi seorang DOKTOR kelak ,maka rawatlah hati insan yang kian terpesong jauh daripada Agama tercinta.


Jika anda bakal menjadi seorang AKAUNTAN kelak, maka sedarkanlah manusia bahawa pahala ALLAH itu lebih mewah daripada segala-galanya.


Jika anda bakal menjadi seorang ARKITEK kelak, maka lakarlah sinar Islam yang mampu menyinari kehidupan setiap Muslim.


Jika anda bakal menjadi seorang JURUTERA kelak, maka binalah satu ukhuwah yang kukuh antara umat Islam itu.


Jika anda bakal menjadi seorang PEGUAM kelak, maka pertahankanlah Islam dimata dunia


Jika anda bakal menjadi seorang JURUTERBANG kelak, maka pandulah manusia untuk kembali ke jalan yang diredhai-NYA.


Jika anda bakal menjadi seorang POLIS kelak, maka awasilah umat Islam daripada terus memungkiri Tuhan yang Maha Pencipta.


Jika anda bakal menjadi seorang PENSYARAH kelak, maka didiklah anak bangsa untuk menjadi Muslim yang berjaya.


Jika anda bakal menjadi seorang GURU kelak, maka bentukkanlah acuan sempurna dalam sanubari anak didik mereka agar kelak menjadi GOLONGAN di atas….=)

Monday, November 28, 2011

Tak Sempurna..


sekelip mata..,
seakan tak percaya..,
dunia semakin berusia..
aku pula kini semakin dewasa..
semua benda dah tak sama..,
tapi aku tetap manusia biasa..
berbuat pahala dan dosa..
kadang-kadang berlaku tanpa di duga.


dulu aku kecil saja..,
lalu aku remaja..
kini aku dewasa..
nanti aku akan tua..
kemudian aku akan bertemu dengan-Nya
dia lah Tuhan yang Maha Esa
 

tak sempurna.., 
jujur aku tak sempurna..
bukan seperti yang kau duga
aku cacat..,
aku buta walaupun aku ada mata..
aku cacat..,
aku pekak walaupun aku ada telinga..
aku cacat..,
aku bisu walaupun aku ada suara..
aku cacat..,
aku lumpuh walaupun tubuhku sempurna..
apa guna itu semua..,
andai aku terus leka dengan dunia..
dosa berlipat ganda..
pahala secebis cuma..
ajal pula semakin tiba..


Ilham Cipta;

faizalMS,
Banyu Manis,
Selangor,
26.11.2011 (2.00 am).

Sunday, November 20, 2011

Anugerah Dari Kegagalan

video


Dari kegagalan
Satu percintaan
Kualami
Penderitaan
Kesengsaraan
Kebatinan

Tapi di sebalik
Semua kepahitan
Tersembunyi
Oh keinsafan
Dan pengertian
Yang amat dalam

Terbukti kegagalan
Bukanlah kehancuran
Dengan anugerah
Nikmat dan hikmat
Kehidupan

Aku pelajari
Mengenali diri
Dan siapa kita
Yang sebenarnya
Di bumi Tuhan
Ho ho 

Sunday, November 13, 2011

Hakikat Sebuah Cinta (Bahagian II)

 Cahaya Cinta

Cukuplah. Bangunlah kita dari tidur yang lena. Kembali melihat kepada cahaya yang telah Allah berikan kepada kita.

Satu soalan yang sememangnya selalu saya tanyakan baik pada budak-budak sekolah, kawan-kawan di IPT, dan pernah juga kepada diri saya sendiri. ketika masih keliru antara cinta nafsu dan cinta Allah.


“Apa yang kita akan buat, seandainya kalau kita nak buktikan cinta kita kepada seorang wanita?”


Terlalu banyak jawapan yang kita akan dapat.

Sanggup korbankan semua duit untuknya, sanggup korbankan semua masa untuknya, sanggup korbankan semua tenaga untuknya.

Sentiasa berusaha untuk memastikan dia selalu cinta kepada kita. Sentiasa berusaha untuk memastikan dia tidak akan pernah cuba membenci kita. Sentiasa berusaha memastikan dia berada dalam keadaan bahagia. Sentiasa berusaha memastikan dia tidak akan pernah merasa sedih atau cemburu.

Semua perkara yang kita rasa dia suka, kita akan buat. Semua perkara yang kita rasa dia akan benci, kita akan tinggalkan. Semua perkara yang dia suruh, kita berusaha memenuhinya tanpa pernah beralasan. Semua perkara yang dia suruh tinggalkan, kita sanggup tinggalkan tanpa beralasan.

Itu hanya kerana mahu mendapatkan cinta seorang manusia. CINTA YANG TIDAK MAMPU MEMBERIKAN KITA JAMINAN UNTUK MENGECAPI KEBAHAGIAAN DI DUNIA, MAHUPUN DI AKHIRAT.

Tapi, bagaimana pula dengan pembuktian cinta kita pada Allah?


Muhasabah Cinta



Tidak mungkin dalam kehidupan seorang muslim untuk memisahkan antara kecintaannya kepada Allah dengan kecintaannya kepada Rasul SAW. Hal ini merupakan tuntutan dari kedua kalimah syahadah yang diucapkannya. Tidaklah sah keislaman seseorang yang hanya mengucapkan satu syahadah dan mengabaikan yang lainnya.

Bukti kecintaan seseorang kepada Allah, adalah dengan mengikuti apa yang diperintahkan oleh Allah dalam al-Qur’an, tanpa pernah cuba untuk menambahi, atau menguranginya.

“Katakanlah: ‘Jika benar kamu mencintai Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mencintai kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu.’ Dan, Allah Maha Pengampun, Maha Mengasihani”
(Ali ‘Imran: 31)

Dalam suatu riwayat ada dikemukakan bahawa terdapat satu kaum pada zaman Rasul SAW yang berkata;

“Demi Allah hai Muhammad! Sesungguhnya kami benar-benar yakin dan cinta kepada Tuhan kami.”

Maka Allah menurunkan ayat di atas sebagai tuntutan bagaimana seharusnya mencintai Allah.

(Diriwayatkan oleh Ibn Munzir dari al-Hasan)


Dan apa antara perintah Muhammad SAW yang direkodkan di dalam surat cinta Allah kepada kita?!

“Katakanlah: “Jika bapa-bapakmu, anak-anakmu, isteri-isterimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khawatirkan  kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya serta berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”
(at-Taubah: 24)

Bezakanlah antara hawa nafsu dan cinta.  Binalah kekuatan dalam dirimu serta hatimu, dan susunlah kembali tingkatan-tingkatan cinta seperti yang sepatutnya untuk bertakhta di hati kita. Bermula dengan Allah, Rasul, jihad dan seterusnya, berdasarkan firman Tuhan di atas.

Tinggalkanlah segala cinta kita pada manusia kerana cinta kita pada Allah. Tinggalkanlah segala cinta kita pada harta kerana cinta kita pada Allah. Tinggalkanlah cinta kita pada kekuasaan kerana cinta kita pada Allah.

Perit?!Cuba baca ayat di bawah;

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui”
(al-Baqarah: 216)

Subhanallah. Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

Carilah cinta Allah. Kerana itu cinta abadi..=)

Thursday, November 10, 2011

Kisah Si Buta


Ini kisah si buta,
aku menulisnya,
hanya dengan sebatang pena,
dia bercerita dalam tangisannya,
di samping aku duduk bersama..

Kau manusia cukup bertuah,
punya mata yang sempurna,
menikmati ciptaanya yang terindah,
dan kau ego memilikinya,
tidak sepertiku hidup dalam gelap gelita,
malam dan siang susah aku nak beza,
sekadar mendengar manusia bercerita,
betapa indahnya bulan bercahaya,
di temani bintang-bintang di angkasa,
saat menunggu terbitnya sinar sang suria,
malah aku hanya bermain dengan minda,
berimeginasi dengan suasana,
bagaimana rupanya cahaya,
apa pula kaitannya bulan,bintang dan suria...

Dan aku masih setia,
mendengar setiap bicara,
dari bibir tua si buta,
kisahnya buat mataku terbuka,
melihat nikmat yang diberi percuma,
kisahnya juga buat hatiku sedar dari lena,
nikmat tuhan manakah yang kita dusta?!

Si tua terus bercerita...
dalam sujudku aku pernah berdoa,
meminta sesuatu daripada Sang Maha Pencipta,
semoga Allah panjangkan usia,
walaupun hidupku tak sempurna,
bukan seperti manusia biasa,
aku sering di hina,
insan sepertiku hanya menyusahkan saja,
tapi aku tidak pernah lupa,
yang membezakan manusia mulia,
hanya iman dan taqwa,
apa guna andaiku punya mata,
jika maksiat menguasai dunia,
pasti aku tidak akan terlepas dari berbuat dosa,
dan aku lebih suka buta,
dan terus buta selamanya,
andai ini adalah takdir darinya,
dan biar lah aku jauh dari dunia manusia,
asalkan aku tidak jauh dari-Nya,
Dia lah Tuhan yang Maha Pencipta.


Ilham Cipta;
faizalMS,
Kg Melati,
Kuala Krai,
Kelantan,
10/11/11 (2.30 am).