Monday, October 22, 2012

Graduasi dan Kaderisasi Universiti : Apa Makna Ijazah Berjela Panjang Jika Gagal Mematangkan Fikiran




Tidak kurang daripada 40000 anak muda mula memasuki semua universiti tempatan sama ada awam atau swasta pada awal September lepas. Bermula pada penghujung September pula, hampir semua universiti telah, sedang dan akan mengadakan konvokesyen untuk mereka yang tamat pengajian. Mereka yang mula memasuki pengajian tahun ini pula akan menamatkan pengajian dan mula memasuki dunia pekerjaan dalam tempoh 3 atau empat tahun daripada sekarang.

Tentu sahaja persaingan sengit untuk mendapatkan pekerjaan akan timbul dan pelbagai alasan akan diberikan untuk mereka yang gagal mengisi peluang pekerjaan yang ada. Pelbagai pihak akan dipersalahkan dan tidak kurang juga yang menuding jari kepada pihak tertentu, sama ada university, malah kerajaan yang dikatakan gagal menangani isu ini dengan berkesan.

Apa Tujuan ‘Masuk’ Universiti?!


Sebenarnya perkara paling asas untuk difahami ialah tujuan seseorang itu ‘memasuki’ universiti, sama ada untuk menguasai ilmu atau hanya sekadar untuk mendapatkan ijazah atau diploma yang menjadi ‘prasyarat’ dan ‘tiket’ untuk bekerja. Malah ijazah dan diploma juga dikatakan menjadi kayu ukur penguasaan ilmu oleh seseorang, apatah lagi jika memiliki ijazah seperti sarjana dan doktor falsafah.

Hakikat sebenarnya ialah ijazah bukanlah kayu ukur terhadap penguasaan ilmu seseorang. Apalah maknanya ijazah yang berjela jika gagal untuk menjadikannya seseorang yang mampu berfikir apatah lagi untuk menyelesaikan masalah. Apalah maknanya ijazah jika pemiliknya hidup dalam duniannya sendiri tanpa berupaya untuk mengubah diri mahupun mereka yang berada di sekelilingnya.

Lebih malang lagi, jika ijazah yang dimiliki tidak mampu menjadikannya seorang manusia mampu berfikir dan membezakan atara kebaikan dengan keburukan, apa lagi untuk menjadi seorang pemimpin yang dapat memimpin orang lain dalam membangunkan masyarakat dan Negara.

Perkara ini perlu disedari seawal mungkin dan mereka yang ‘memasuki’ universiti harus sedar dari awal lagi bahawa yang dikejar bukan sekadar sekeping ijazah atau diploma, tetapi ilmu yang mampu menjadikannya seorang yang berupaya berfikir dan melakukan perubahan, mematangkannya dan menjadikannya seorang yang kreatif, inovatif dan berdaya saing.

Ilmu bukan hanya apa yang diajar di bilik kuliah atau di makmal, tetapi harus diterokai sejauh mungkin melalui pengalaman, pergaulan dan pembabitan dalam pelbagai aktiviti yang dapat mematangkan diri dan berbeza daripada sebelumnya, bijaksana dalam membuat pertimbangan serta sentiasa menjadikan ilmu dan fakta sebagai asas pertimbangan.

Manfaatkan Kemudahan Universiti


Universiti mempunyai banyak kemudahan untuk dimanfaatkan siswa dan siswi, daripada menguasai pelbagai bahasa yang ditawarkan khususnya secara formal sehingga kepada keberanian untuk bertutur dalam bahasa bukan bahasa ibunda dengan rakan yang mempunyai minat yang sama.

Anak muda yang ‘memasuki’ universiti juga harus bijak memilih kawan yang dapat membantu mereka lebih berjaya dalam pelajaran mahupun meningkatkan sahsiah diri tanpa mengetepikan jati diri, budaya, adab susila dan kesopanan. Malangnya ada segelintir siswazah yang memilih untuk bergaul hanya dalam ‘kelompok sendiri’ yang mengehadkan proses sosialisasi diri.

Sebaliknya siswa dan siswi kita wajar menjadi seorang ‘usahawan’ yang bijak mengambil peluang dan kreatif dalam mengambil kesempatan untuk diri dan mereka yang berada di sekitar. Seorang ‘usahawan’ ialah mereka yang berupaya mengambil peluang daripada setiap apa yang ada di sekitarnya lalu menukarnya kepada sesuatu yang baik dan member faedah.

Hal ini harus dibangunkan seawal mungkin, tatkala mula menjejakkan kaki ke kampus. Lihat sekeliling dan cuba bangunkan apa saja peluang yang ada sebagai seorang ‘usahawan’. Tetapkan tekad dan hati bahawa yang ingin dicapai bukan hanya segulung kertas bergelar ijazah tetapi bagaimana university dapat membantu diri menjadi seorang ‘usahawan’ yang Berjaya pada masa depan.

Jika selama ini university melalui persatuan dan pertubuhan pelajar mengadakan program anak angkat di kampung pedalaman, mungkin sudah sampai masanya diadakan pula anak angkat di kalangan usahawan dan korporat bagi menimba pengalaman dan belajar untuk berniaga dan menjadi usahawan pada masa hadapan.

Selagi anak muda ini ditekankan kepad bekerja dengan orang lain dan ijazah hanya menjadi tiket untuk mendapatkan pekerjaan, selagi itu kita terus berhadapan dengan masalah sama.





p/s: Alhamdulillah wa syukurillah.. setelah 24 tahun ‘belajar’ di Universiti Kehidupan (Kampus Dunia), akhirnya ‘intuisiku’ secara telahpun bergelar seorang graduan secara rasminya pada 8 Oktober 2012. Ucapan setinggi-tinggi penghargaan kepada semua yang sama-sama membantu di sepanjang tempoh pengajian ini, khususnya kepada Ummi dan Abah yang menjadi pendidik, merangkap mentor, juga teman sejak ‘intuisku’ dilahirkan. Kepada semua ahli keluarga, sanak saudara, guru-guru, para pensyarah, seniors, juniors, rakan-rakan seperjuangan serta siapa-siapa yang turut membantu samada langsung mahupun tidak tidak langsung, tiada kata lain yang dapat ungkapkan melainkan “terima kasih”. Hanya Allah sajalah yang membalas budi dan jasa yang kalian taburkan. Walau bagaimanapun, ini bukanlah bererti sebuah pengerakhiran, bahkan ianya adalah suatu permulaan. Perjuangan masih panjang, masih perlu diteruskan selagi nyawa dikandung badan dan nafas masih dipinjamkan oleh TUHAN.
Ingatlah walau siapa pun kita, walau apa pun pekerjaan kita, yang penting jadilah insan berguna dan memberi manfaat kepada mereka yang ada di sekeliling kita..^_^y

Jagalah hatimu. Dan aku akan jaga hatiku.. ^_^y

Tik tok tik tok.


Bukan bunyi hujan yang turun merintik-rintik. Juga bukan bunyi alarm jam murahan yang dibeli oleh housemate di pasar malam kebanggaan masyarakat global seksyen 6. Kotak hitam berskrin empat segi tepat di atas meja di sebelah buku calculus yang terdampar lemah kucapai dengan penuh syak wasangka. Terpapar jelas pada skrin bersegi empat tepat itu, one message received. Lalu ku tekan-tekan bebutang yang ada, entah bagaimana inti pati pesanan ringkas tadi terburai.

"Assalamualaikum lama tak tegur awak. Makin laju gerak kerja dakwah. Hari Sabtu lepas saya sempat pergi dengar ceramah awak di Surau Blok F." 

Mesej Ukhti Balqis Rexora Safiah tiba-tiba mucnul di ruangan skrin tadi tanpa diduga. Agak berderau darah Melayu suci dan sejati aku apabila insan yang semakin ku pendam perasaan kepadannya menegur aku. Tersenyum seketika disitu bagai kera mendapat chadburry. 

"Hehe.. saya biasa saje. Awak pun apa kurangnya. Dengar cite dah jadi Presiden Kelab Bidadari Syurga. Tak silap awak pun dapat anugerah muslimat harapan sempena Bukan Dakwah dan Tarbiyah kan? "


Dengan laju aku membalas mesej sekaligus menghiraukan assignment yang berlambakan di depan mata. Sungguh bersemangat aku dengan ukhti Balqis Rexora Safiah sehingga tidar sedar larut malam. Semakin dibalas mesej, semakin aku balas ibarat Lee Chong Wei dan Lin Dan yang membalas pukulan shuttle. Heh. Pantang muamalat muslimin muslimat sepatutnya terhad pukul dua belas tengah malam, itupun aku langgar dengan jayanya.

Kerana apa?
Sayang. Betulkah aku sayang dia? Sayang sebagai apa?
 
"Awak, boleh saya tanya apa hubungan kita ye? Sekadar sahabat ke?"
Tanya ukhti Balqis Rexora Safiah kelmarin dengan penuh keterujaan membuatkan tidurku semalam menjadi tidak lena. Aku mula rasa serba salah, mula merasakan sesuatu yang tidak kena.
 
"Awak, awak..kenapa awak panggil kita Balqis Rexora Safiah je? Bahasakan awak saya? Kenapa tidak enta enti macam yang awak gunakan dengan akhwat yang lain?!"

Pertanyaan demi pertanyaan membunuh ego hubungan aku dengan dia. Ego apakah yang aku pertahankan ini ? Ego aku dengan Allah di atas hubungan yang tidak pasti. Adakah aku talam dua muka? Mempunyai dua identiti? Kala iman naik, alim aku mengalahkan ahli sufi yang bertapa di Gunung Santubong. Kala nafsu melonjak, ghairah aku kembali jahil.

Naik gila kau fikir. Aku benar-benar bersalah. Sangat berdosa dengan Tuhan. Ya, aku menghidapi penyakit hati. Hati aku sudah rosak kerana wanita, kecantikan, nama dan candu dunia. Ya, pada asalnya aku dan ukhti Balqis Rexora Safiah berukhuwah kerana Allah, Tapi lama kelamaan bisikan demi bisikan syaitan yang didengari mula merobek dan mencemarkan niat suci ini.

Hubungan yang mula dipertahankan dengan ego atas dasar dakwah. Gerak kerja bersama. Dibaluti dengan sutera Rabithah menjadikan hati teruja dengan keasyikan berukhawah. Akibat terlalu asyik, jiwa menjadi leka. Nama dakwah hanya menjadi lesen berhubung.

"Awak, maaf saya tanya. Awak tahu tak apa itu dosa?" Aku mula berani membuang ego.

"................"

Tiada jawapan.

"Awak apa kita buat ni dosa. Kita dah semakin hanyut. Ukhwah kita harus diletakkan semula atas dasar taqwa bukan perasaan suka. Bukan sayang. Apatah lagi cinta. Sayang kita pun hanya sekadar saudara se-islam bertunjangkan rasa takut dan gentar kepada Allah. Kita orang dakwah. Dakwah bukan untuk suka-suka"

 
"Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang PALING BERTAQWA. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti"

(Al-Hujurat: 13)



Dakwah atau Ikhtilat?!

Jika kita berukhwah tapi tidak membawa kita kepada Taqwa, maka dengan apakah kita berada di jalan dakwah?
Setakat bertanya khabar. Setakat menegur. Setakat beramah mesra. Setakat bergurau senda. Perlukah semua itu?
Perlukah?

Aku juga mencari jawapan. Terlalu rigidkah aku untuk aku mengatakan TIDAK PERLU?! Terlalu syadidkah aku untuk bertegas TIDAK PERLU?!

Mari kita fikir-fikirkan semula ukhwah kita di mana sebenarnya?
Wujudkah ukhwah muslimin muslimat? Di mana kewujudannya?

Kita bukan orang biasa-biasa. Kita bernafas dengan oksigen dakwah. Kita hidup hanya kerana mencari redha Allah. Tidak semua tempat. Tidak semua masa hubungan ini dibolehkan. Ada batas-batasnya tersendiri kerana Allah nak jaga kita. Kerana Allah sangat sayang kita.

Jagalah hatimu. Dan aku akan jaga hatiku. ^_^y




Petikan daripada: http://kebangkitankedua.blogspot.com

Wednesday, October 17, 2012

Teman Pengganti..^_^y

Artist : Black ft Malique


Ketawa bersama
Menangis bersama
Ku bersumpah harap kita
Mati pun bersama

Sejak dua menjak ini
Makin kerap ku diganggu visi
Bila celik, juga bila mimpi
Aku nampak kau, tapi bukan aku yang di sisi
Dia membelaimu dengan izin dan permisi
Sentuhan katanya semuanya kau iakan
Sentuhan jari kau diamkan dan biarkan
Aku redha walau tidak ku damba
Walau hampa semuanya dah dijangka

Beberapa purnama dulu cinta bertahta
Kenangan dibina kita indah belaka
Ketawa bersama, menangis bersama
Ku bersumpah harap kita mati pun bersama
Namun hakikatnya, bukan mudah
Aku sembunyikan gulana-gundah
Segalanya kan berubah
Dengarkan apa yang ku mahu luah

*Rahsia ini
Telah lama ku pendamkan
Tiba masanya
Segala-galanya
Ku ceritakan
Aku kan pergi
Pergi ku tak akan kembali
Tiba masanya
Kau cari teman pengganti

Dalam dunia yang maya, prejudis dan bias
Kita tak terlepas dari terkena tempias
Rimas, ditindas, sembunyi dalam puisi dan kias
Tidak kau bidas, tak berpaling walau sekilas
Hanya kau yang tahu kodeksku yang kompleks
Dalam disleksia cuba kekal dalam konteks
Bila dunia seolah tak memahami
Kau sudi selami, dalami dan mengalami

Setia mendengar, sentiasa hadir
Ingat setiap ulangtahun, setiap hari lahir
Tiba pagi Syawal, kaulah yang terawal
Syawal yang terakhir ini pasti rasa janggal
70 000 hijab harus ku singkap
Ku sorok kitab balik tingkap penjara hinggap
Dalam diam ada, seorang yang ku puja
Kau teristimewa tapi dia yang sempurna

Ulang *

Sejak dua menjak ini, ku mencari fungsi kewujudan
Dalam persekitaran yang penuh kejumudan
Terperangkap dalam jasad, ku keliru
Mujur ada kau si peneutralisasi pilu
Namun aku tetap murung, berkurung
Tubuh makin susut, menunggu tarikh luput
Komplikasi di halaman rusuk kiri
Makin sukar nak bernafas, nak bergerak, nak berdiri

Lagu ini yang terakhir aku sajikan
Kalau rindu nanti bolehlah kau nyanyikan
Jaga diri, jangan makan hati
Yang patah kan tumbuh, yang hilang kan berganti
Bilik dah ku kemas, katil dah ku rapi
Cincin, kunci, dompet dalam laci
Ada sikit wang, itu saja baki
Moga-moga cukup untuk majlis itu nanti

Aku kan pergi
Bertemu kekasih abadi
Tiba masanya
Kau cari teman pengganti

Wednesday, October 10, 2012

Berdakwah Dengan Kreativiti,, ^_^y

Orang yang banyak idea biasanya ialah orang yang mampu menggunakan pelbagai jenis pemikiran, seperti pemikiran kritikal, pemikiran analitis, pemikiran lateral, pemikiran konstruktif, pemikiran negatif, pemikiran positif, pemikiran inovatif dan sebagainya untuk menghasilkan sesebuah 'karya' yang kreatif.

Untuk memikirkan sesuatu idea yang baru, kadangkala kita perlu melupakan logik seketika. Imaginasi perlu dijinakkan dengan pemikiran yang berbeza dengan idea-idea yang sudah sedia ada, iaitu merangsang pemikiran untuk berimaginasi tentang perkara-perkara baru.
Namun halangan bagi orang untuk berfikiran kreatif adalah kerana terlalu berfikiran mengikut logik, maka ramai orang gagal untuk menjadi orang yang kreatif. Fikiran logik biasanya berguna bagi perkara yang sudah ada. Tetapi kreatif bukan tentang perkara yang sudah ada. Kreatif berkaitan perkara yang belum wujud.


Jadi, gunakanlah kreativiti kita di dalam berdakwah juga.

Berdakwah tidak semestinya dalam bentuk yang plain...

Gunakan fakta-fakta yang benar yang sudah sedia ada, kemudian sampaikan dengan cara yang paling kreatif semampu kita. Dengan itu, wujudlah pelbagai jenis-jenis penyampaian dakwah seperti melalui kartun, radio, filem, penulisan dan sebagainya untuk menarik perhatian audiens. Kepelbagaian ini berkait dengan penerimaan seseorang terhadap cara kita menyampaikan. Malah kadangkala kesannya berlaku melalui kaedah-kaedah yang berbeza padahal ilmunya daripada sumber yang sama.


Malahan setiap orang juga mampu menyampaikan dakwah dengan cara sendiri, dengan memanfaatkan segala yang ada di sekelilingnya, gunakan medium yang ada, sampaikan dakwah semaksimum mungkin. Perhatikan sekeliling kita, dakwah yang sebagaimana yang boleh kita lakukan. Sampaikanlah walau satu ayat. Bukan saja dengan ayat, malah dengan perbuatan dan penulisan.


Jadi, apa tunggu lagi?

Selamat berdakwah dengan kreatif~ ^_^y

Thursday, October 04, 2012

Cinta Seorang Saing.. ^_^y

oleh Cikgu Sulizi

uuuu
ooooo
*

Saing mulonyo kito bersaing
Bilo doh lamo jadi lagu lain
Nyo mari raso dok ralik keta knaley
(Ulang * 2x)

Maso kecik dulu saing sgt rapat
Takdok raso malu walau po dok dekat
Igt tiko kecik maso duduk skapo
Samo dudok jerik samo dudok mlaung
Baju kain buleh tukar gilir
Mu ambik paka ku ambik paka
Duduk bergura bersaing rama-rama
(Ulang *)

Saing maso besa tok supo nga dulu
Takut doh nok gura kade mari cburu
Bilo lamo kena tahu hati budi
Nyo mari tok sedak sayenyo di hati
Dulu saing loni buke saing
Ku anggap demo lebih pade saing
Bimbe nyo raso mu buleh kokre lain
(Ulang *)

Ku saye ko demo sejak kecik lagi
Buke sari duo ajak sapa mati
Krano bsaing rapat maso dulu-dulu
Malu ku nok royak ku kasih pado mu
Dulu saing loni buke saing
Demo ku pujo tok supo hok lain
Inikoh dio cinto seore saing



p/s: entry ini tiada kena mengena dengan mereka yang hidup mahupun yang meninggal dunia. Ia hanyalah salah satu contoh yang menggambarkan bahawa hati manusia yang sering berubah-ubah mengikut situasi dan ketika. Oleh itu banyakkanlah berdoa agar tidak 'tersungkur' di tengah jalan:



يامقلب القلوب ثبت قلبي على دينك
'Yaa Muqallibal Quluub, Tsabbit Qalbi ‘Ala Diinik'
Ertinya: “Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.”
 

(HR.Tirmidzi 3522, Ahmad 4/302, al-Hakim 1/525, Shohih Sunan Tirmidzi III no.2792)



رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ
'Rabbabaa Laa Tuzigh Quluubanaa Ba’da Idz Hadaitanaa wa Hab Lana Mil-Ladunka Rahmatan Innaka Antal-Wahhaab'
Ertinya: “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia).”
 
(Ali Imran: 7)