Thursday, December 29, 2011

Sajak Kecil tentang Cinta... ^_^



Mencintai angin harus menjadi suit…
Mencintai air harus menjadi ricik…
Mencintai gunung harus menjadi terjal…
Mencintai api harus menjadi jilat…
Mencintai cakrawala harus menebas jarak…
Mencintai-Mu(mu) harus menjadi aku…


~*Sapardi Djoko Damono*~

Sunday, December 25, 2011

Coretan Anak Jalanan di Tengah Malam..^_^


Zaman bertukar tahun berubah,
belum tentu diri kita sudah berubah,
adakah iman kita semakin bertambah?
atau semakin luntur tidak bercambah?
nak berubah bukan satu perkara yang mudah,
perlu lawan nafsu ammarah,
ajar diri supaya tabah,
moga dapat terus istiqamah,
kerana itu yang paling payah,
memang perlu bersusah-susah,
nak berubah bukannya mudah,
kena jauh sifat mazmumah,
patuh dan taat perintah Allah,
hiasi diri dengan sunnah,
sentiasa ikhlaskan hati untuk beribadah,
konsep hari ini lebih baik daripada semalam gunakanlah,
ayuh sahabat jom kita berubah.

Diri ini bukanlah seorang yang baik,
tetapi sentiasa berusaha nak jadi yang terbaik,
sebab Allah jadikan kita ciptaan yang terbaik,
malah jadi ummah yang terbaik,
memang banyak dosa kalau fikirkan balik,
tak boleh nak putar masa balik,
Allah sayangkan kita nasib baik,
Dia beri peluang taubat sebagai jalan yang terbaik.

Kita harus sedar wahai saudara,
hidup ini cuma sementara,
nikmat yang dikecapi tak kekal lama,
akan hancur nanti satu ketika,
jangan ada rancangan untuk hidup sahaja,
mesti ada rancangan untuk mati juga,
untuk hidup selama-lamanya di syurga.

Sedikit coretan intuisiku pada hari ini,
memang nukilan intuisiku sendiri,
tak tiru tak copy,
memang tulus daripada hati,
bukan untuk poyo atau meninggi diri,
mungkin ini kelebihan yang Allah kasi,
nak kongsi bagi siapa yang sudi,
semoga ada manfaatnya di sini,
boleh jadi bekalan nak bawa mati.





Ilham Cipta;

faizalMS,
UIAM (Kuantan),
25.12.11 (3.20 am).

Thursday, December 22, 2011

Kembali Padamu

Album : Emas Awanan
Munsyid : Saff-One



Padamu Tuhanku
Hanya kau yang satu
Puji-pujianku hanyalah untuk-Mu
Dunia yang fana
Buatku terpedaya
Lupa padamu sesat entah kemana

kini...ku sedari
dosa-daosaku selama ini

(Chorus)
Keangkuhan diriku
kejahilan yang lalu
kuturutkan hati mengingkari suruhan-Mu
kan ku tinggalkan semua
dosa-dosa dan noda
ingin kembali kepada-Mu..oh

kini ku sedari
kecilnya diri ini
kepadamu aku akan kembali pasti
akhirnya ku mengerti
perjalanan hidup ini
segalanya disaksi sejak azali

ampun...Tuhanku
segala kesalahanku

Chorus
(Ya Allah terimalah taubatku)
Chorus

Keinsafan yang kurasa
kekesalan tak terkira
mengharap keampunan dari-Mu Yang Maha Esa
pintu taubat terbuka
kuharap engkau terima
kepulanganku ke jalan yang Kau redha...

Friday, December 16, 2011

Dialah Insan Teladan




Dia pesuruh Allah
lahir sebagai anak yatim piatu
tetapi membesar dengan membawa rahmat.
Ketika beruzlah di Gua Hira'
datanglah malaikat Jibril membawa wahyu
mengajar Nabi menyebut Iqra’.
Menyebarkan Islam bermulalah sudah
di Makkah sedikit saja yang percaya
berhijrahlah Nabi dan sahabat ke Madinah.

Sampai di Madinah disambut dengan meriah
mulalah Nabi dan sahabat membina Masjid Quba
Ansar pula menghulurkan bantuan.
Bermulalah misi dakwah
bersaudaralah Muhajirin dan Ansar
saling bersatu padu berkasih sayang.
Dialah kekasih Allah
kehidupannya sederhana sekali
rela berkorban demi umatnya.
Akhlak mulia menjadi kebiasaan Nabi
dia mudah memaafkan, senyumnya memikat hati
berkasih sayang kepada semua makhluk.

Pemergian Nabi ditangisi
Umar terus menghunuskan pedangnya
Abu Bakar datang meredakan suasana.

Dialah insan teladan
meninggalkan Al-Quran dan As-Sunnah
supaya menjadi panduan kepada umatnya.


Ilham Cipta;
faizalMS,
UIAM, Kuantan.
16.12.11 (1.37 am).

Sunday, December 11, 2011

'Pahala' di Muka Buku.. ^_^

Muka Buku a.k.a. Facebook



Muka Buku atau lebih dikenali sebagai Facebook ialah sebuah tapak web rangkaian sosial yang dikendali dan dimiliki secara persendirian oleh Facebook, Inc. Sejak 2006, sesiapa yang berumur 13 tahun ke atas dan memiliki alamat e-mel yang sah boleh menjadi pengguna Facebook. Facebook lebih menyasarkan golongan belia berbanding dewasa.

Pengguna boleh menambah rakan dan saling menghantar mesej, serta mengemaskini profil peribadi mereka sebagai makluman kepada rakan-rakan. Selain itu, pengguna juga boleh menyertai rangkaian yang dianjurkan oleh tempat kerja, sekolah, atau kolej.

Nama Facebook berasal daripada timangan yang digunakan untuk buku-buku yang diserahkan oleh pihak pentadbiran universiti kepada para penuntut pada permulaan tahun akademik di Amerika Syarikat dengan tujuan membantu penuntut saling mengenali.

Facebook diasaskan oleh Mark Zuckerberg bersama teman-teman sebiliknya dan rakan-rakan sekursus sains komputer Eduardo Saverin, Dustin Moskovitz dan Chris Hughes. Pada mulanya, keahlian tapak web ini terhad kepada penuntut Harvard, tetapi kemudian beransur-ansur diperluaskan kepada kolej-kolej lain di kawasan Boston, Ivy League, dan Universiti Stanford.

Selepas itu, Facebook berkembang lagi untuk merangkumi mana-mana pelajar universiti, kemudian pelajar sekolah tinggi, dan akhirnya, sesiapa sahaja yang berumur 13 ke atas. Kini, tapak web ini dianggotai oleh lebih 400 juta pengguna aktif seluruh dunia.

Daripada Jabir bin Abdillah, Rasulullah S.A.W bersabda:


سَلُوا اللَّهَ عِلْمًا نَافِعًا ، وَاسْتَعِيذُوا بِاللَّهِ مِنْ عِلْمٍ لا يَنْفَعُ
Maksudnya: "Mohonlah kepada Allah ilmu yang bermanfaat, dan berlindunglah dengan Allah daripada ilmu yang tidak bermanfaat"

Hadis ini diriwayatkan oleh Ibn Abi Syaibah dalam al-Musannaf, Abdun bin Humaid dalam al-Musnad, al-Fakihi dalam Fawaid Abi Muhammad al-Fakihi.

Meraih Pahala Bersama FB


Tajuk ini bukanlah menggalakkan kita terus berfacebook kerana termotivasi dengan terma 'pahala'. Ia cuma sebagai pendorong kepada kita UNTUK MEMANFAATKAN MASA YANG TERLUANG SEMASA BERFACEBOOK UNTUK MEMPEROLEH PAHALA DARI-NYA.

1. Facebook Chat

 

Berbual menggunakan Facebook Chat sememangnya menyeronokkan. Sahabat yang jauh, terasa dekat. Masa yang lama, terasa singkat. Tambahan pula dengan adanya video call, seakan 'melekat' batang tubuh di hadapan komputer. LEPAS SEORANG, SEORANG LAGI. HINGGA LARUT MALAM.

Adalah lebih baik jika chatting itu terisi dengan perkongsian ilmu yang bermanfaat. Boleh jadi ia perbincangan masalah dalam pembelajaran, perbincangan isu-isu agama ataupun sekadar bualan bagi mengeratkan ukhwah.

2. Status


Terkadang rasa lucu, geram, keliru, hairan dan seronok melihat ragam status rakan-rakan Facebook setiap hari. Ada yang JENIS UPDATE STATUS SETIAP JAM. Ada yang SUKA MELUAHKAN PERASAAN SELEPAS PUTUS CINTA. Ada YANG MELUAHKAN KEMARAHAN di Facebook.

Tidak kurang juga ADA YANG BERGADUH, SALING PERLI-MEMERLI (sempat lagi tag 'musuhnya'). Bagi yang membaca status, JARI-JEMARI LIGAT MENEKAN 'LIKE'. Ada juga YANG MENULIS STATUS DAN MENGHARAPKAN 'LIKE' YANG BANYAK.  'Like' yang banyak mungkin satu kepuasan buat dirinya.

Tulislah status yang bermanfaat, diletakkan link ceramah agama dari Youtube, ataupun sekurang-kurangnya video-video menarik lucu dan berunsur nasihat dari blogger atau vlogger terkenal Malaysia seperti Mat Luthfi, Anwar Hadi atau Aiman Azlan (komisen..komisen.. sebab tolong promo ampa suma.hehe..).

Boleh juga diupload gambar-gambar bermanfaat, design testi yang menarik dari ILuvIslam, lukisan dari Rusydee Artz, komik Islamik dari MFR Studio dan juga Komik Dakwah Online.

3. Group

 

Kadangkala, aplikasi group ini agak menyerabutkan. APABILA SEMUANYA SERBA MUDAH DI DALAM FACEBOOK INI, MAKA MAKIN RAMAI YANG MEMBUAT GROUP. Lalu di add masuk ramai orang ke dalamnya. Kadangkala, TIDAK PERNAH DIMINTA UNTUK MASUK KE GROUP ITU, TAHU-TAHU SUDAH DI ADD MASUK.

Bagi intuisiku,  adalah lebih baik dibuang sahaja group-group yang tidak membawa manfaat dan sertai group yang bermanfaat. Cuba turut serta dalam perbincangan group dan lontarkan pandangan, ilmu mahupun komen anda.

USAH SEKADAR MENJADI 'SILENT READER' kerana kadangkala kefahaman kita terhadap sesuatu isu mungkin tersasar dari maksud sebenar. Jadi, dengan mengemukakan pandangan atau komen, kefahaman anda mungkin lebih jelas.

4. Share

 

Gunakan kemudahan share untuk berkongsi notes dan status rakan-rakan yang bermanfaat. Adalah lebih baik dikongsi status ilmuan-ilmuan agama kita seperti Ustaz Zaharuddin, Ustaz Hasrizal, dan Ustaz Azhar Idrus atau status motivasi dari Prof. Dr. Muhaya, Wardina Safiyyah dan lain-lain (sekadar menyebut beberapa nama).

5. Notes

 

Kemudahan aplikasi Notes di Facebook wajar diguna sebaiknya untuk dakwah. Apa sahaja yang anda peroleh dari pembacaan anda, ringkaskan dan letak di Notes kemudian tag seramai mungkin rakan-rakan anda.

Kita sudah ada majalah Solusi, Tarbawi, GenQ, Fardu Ain, Majalah i, Q & A, dan lain-lain. Malaysia sudah 'kebanjiran' dengan majalah-majalah agama. Manfaatkannya untuk mengutip dan menyebarkan seberapa banyak mutiara ilmu di dalamnya.

Apa yang penting, PASTIKAN APA YANG ANDA PEROLEH DARI PEMBACAAN ANDA PERLU DARI SUMBER YANG TEPAT DAN BUKANNYA MESEJ BERANTAI, RISALAH-RISALAH YANG ENTAH DARI MANA SUMBERNYA, DAN EMEL YANG TIADA ASASNYA. Tidak pasti?! Rujuklah individu yang lebih arif.

Firman Allah S.W.T:

"Bertanyalah kepada yang mengetahui jika kamu tidak mengetahui"
(an-Nahl: 43)

Moral of the Story




Mudahnya mendapat manfaat dan pahala dari Muka Buku. Ingatlah, Facebook bukanlah segala-galanya dalam hidup anda namun segala-galanya dalam hidup anda boleh menjadi lebih bermakna dengan manfaat dari Facebook.

Bahagi masa anda dengan sebaiknya apatah lagi jika anda masih bergelar penuntut ilmu. Semoga manfaat yang kita peroleh, mampu menjadi bekal kita di sana nanti. Wallahua'lam bissawab.




Ideal Asal: Mohamad Razif bin Mohamad Fuad, USIM, Nilai.
Editor: faizalMS, UIAM, Kuantan.


Sumber Rujukan:

Wednesday, December 07, 2011

Dakwah Bukan Hobi

  
Adik : Kak, dakwah tu wajib ke?

Kakak : Ye dik. Dakwah tu wajib bagi semua umat Islam. Seperti hadis Nabi SAW "Sampaikanlah dakwah walau satu ayat". Adik seronok tak jadi umat Islam?


 Adik : Mestilah seronok kak. Saya seronok sangat dapat berpuasa di bulan Ramadhan, beraya di bulan Aidilfitri, seronok dengar nasyid, fesyen busana muslimah pun cantik-cantik malah orang-orang Islam banyak yang baik hati. Hehe.


Kakak : Kalau mahu seronok, kenalah berkorban untuk Islam,dik.  Komited dalam pengorbanan. Tak bolehlah seronok untuk dapatkan kepuasan nafsu kita sahaja, tapi dakwah ala kadar. Macam sikap orang Melayu "senang aku buat, susah aku tinggalkan". Menyembah Allah janganlah hanya di tepi.

"Dan di antara manusia ada yang menyembah Allah hanya di tepi, maka jika dia memperoleh kebaikan (kesenangan dunia) dia merasa puas, dan jika dia ditimpa suatu cobaan (musibah) dia berbalik ke belakang (murtad). Dia rugi di dunia dan di akherat. Itulah kerugian yang nyata." (Surah Al-Hajj: 11)

Adik : Tapi kan kak, kite kan 'busy'. Macam-macam benda nak kena buat.


Kakak : Emm...kita kena bezakan ikut keutamaanlah,dik. Mana satu yang lebih utama?


Adik : Antara 'study' dengan dakwah ke? Hari tu, adik ada dengar satu pengisian, study no.1 tapi dakwah bukan no.2. Kak, boleh tak kita buat kerja dakwah bila 'free' je?


Kakak : Haa..cuba adik fikirkan dakwah ni amanah, tanggungjawab, minat atau hobi?


Adik : Tentulah amanah kak. Tanggungjawab bagi setiap muslim yang telah mengucap syahadah.


Kakak : Tanggungjawab bukanlah penghalang untuk meminati sesuatu mahu pun mengembang minat. Minat seharusnya ditambah seiring dengan hobi. Walaupun hobi itu jarang sekali dilaksanakan. Dakwah juga bukanlah penghalang untuk teruskan hobi yang sudah sebati dalam diri kita. Hobi dan minat mungkin sebenarnya satu wasilah untuk dakwah. Apa hobi adik ye?


Adik : Err...adik suka menulis blog,kadang-kadang suka edit video. Tapi suka-suka je kak.


Kakak : Baguslah begitu. Tak salah bukan kalau kita gunakan hobi untuk berdakwah pula. Lagipun kita sedang berada dalam generasi Y dan Z, iaitu generasi celik internet. Jadi, dakwah kita pun kenalah lebih inovatif dan kreatif.


Adik : Owhhh....baru saya faham kak. Minat saya sebenarnya ada tiga. Tiga bidang yang cukup berbeza dalam tiga dunia yang berbeza. Perubatan, agama dan sains komputer. Antara logik, wahyu dan kreatif. Sebenarnya, agak sukar sekali nak menemukan tiga dunia ini. Tapi alhamdulillah bagi saya, ia satu kelebihan. Saya dapat kaitkan dan hubungjalinkan "mereka" bertiga di kotak minda saya yang satu.


Kakak : Allahuakhbar! Hebatnya adik! Dakwah kita ini dakwah hati. Untuk berdakwah, sememangnya kita harus memenangi hati manusia, selagi mana ia tidak berkompromi dengan prinsip Islam yang kita imani. Kalau kita gunakan medium-medium Barat mahu pun men'ciplak' teknologi Yahudi untuk memperluaskan agenda islamisasi, itu adalah satu kemestian.

 

Sungguh, tidak ada dakwah tanpa kasih sayang. Kalau kita tidak dapat mengasihi manusia itu, kita tidak akan mampu men'dakwah'nya membawanya kepada Allah. Hinggakan, kerana kasih sayang ini, kita tidak akan fikir dua kali pun untuk mengorbankan wang, tenaga dan masa kita demi membawanya kepada Allah Taala. 

Apa sahaja. Mintalah masa ini untuk ummah.


Dakwah itu satu kewajipan bagi setiap insan muslim yang mengaku bersaksi dengan kalimah suci 'Laailahaillallah Muhammadurrasulullah'.


"Kenapa kita perlu berdakwah? Bukankah kita ini khalifah Allah? Manusia ini tidak sempurna, ada sahaja kesilapan yang sengaja dibuat ataupun tidak sengaja. Namun, itu bukanlah alasan untuk tidak terus berdakwah. Manusia bebas menggunakan apa sahaja wasilah yang ada, selagi ia tidak bercanggah dengan syarak."


Dakwah : Antara amanah dan hobi? Apa pilihan anda?

"Sesungguhnya bai'ah (sumpah setia) dalam perjuangan bukan sekadar pada lafaz yang disaksikan. Bukan hanya tandatangan dan mengisi borang. Namun yang paling penting, bila mana kita berbai'ah, diri kita bukan lagi diri kita yang sebelumnya. Diri kita bukan lagi milik diri kita sepenuhnya, tetapi diri kita milik sepenuhnya kepada perjuangan Islam, di mana ada tuntutan Jihad, di situlah kita akan berada dan bekerja hingga ke akhir hayat kita dengan meletakkan sepenuhnya Al-Jihad Fi Sabiluna"



Komited dalam pengorbanan.

Saturday, December 03, 2011

Anime, Naruto dan Dakwah

Anime sebagai Dakwah Nye Strategi?Boleh Ke?!
 


Okey..! jom kita risik dengar perbualan dua orang sahabat di bawah ni....Take note pada tulisan yang bergaris.. ^_^


A : Enta selalu adakan usrah menggunakan cara yang bagaimana?


B : Biasanya ana tanyangkan vedio seperti vedio Rasulullah saw. Tak mau bagi diorang boring..


A : Ana biasa tayangkan cerita.. Seperti contoh cerita “Naruto”. Begini..Enta tengok UKHWAH antara Naruto dengan Sasuke..


B : Ermmmm...


A : Ok..pastu enta tengok satu team akan ada tiga orang ninja.. dan ada seorang NAQIB..Iaitu guru diorang..


B : Alahai..Camna ana nak terangkan pada mad'u ana nanti..


A : Ok..camni.. contohnya Rodri.. Even dia tahu yang dia TAK DE BAKAT dalam dunia ninja, tapi dia HEBAT.. Sebab dia USAHA..Dia tak de KUASA macam Naruto.. Dia tak de mata SHARINGAN macam Sasuke..Dia tak KUAT macam Gara..Tapi dia ada FIZIKAL.. Dengan badan tu lah dia BERLATIH..Dan menjadi antara ninja TERHEBAT..


B : Wahhhhh...satu idea yang baru untuk ana perjelaskan dan kongsikan pada sahabat-sahabat nanti...Gud2..!


A : That's why kita kena TENGOK dengan MATA HATI..NOT MATA BIASA yang 2 bijik nie...!!


B : Glluuupppp..!!


Ha..tu diaaaa..dah risik dengar kan?!

Pada mulanya si B ni macam pelik je lepas diberitahu si A ni tengah download cerita anime Naruto.. Sedangkan si B ni tak suka sangat tengok cerita animasi kerana baginya cerita sebegitu akan membazirkan masa..


Akan tetapi si A telah membuat kesimpulan yang Berjaya mengubah persepsi syadid si B kepada mentaliti yang penuh kretiviti dan inovasi.=)


Moral of The story

 

UKHWAH antara Naruto dengan Sesuke sangat-sangat rapat.. ke'Ukhwah'an antara mereka sangat penting dalam memenangi misi perlawanan.. Jika mereka tidak rapat, tidak bersatu, tiada rasa ukhwah dalam hati mereka maka mereka akan sengsara dengan kekalahan..


Begitulah jua dalam dakwah..kita apply cara Naruto & Sesuke ber'ukhwah' dalam medan dakwah kita..Ukhwah sesama ikhwan & ukhwah sesama ikhawat bagaimana?!
RAPAT DAN SALING TEGUH BUKAN?!
SALING RINDU MERINDUI ANTARA SATU SAMA LAIN BUKAN?! (sesama muslimat & sesama muslimin sahaja yer).. 
Ya..tanpa ukhwah sahabat-sahabat siapalah kita.. Terjalinnya ikatan ukhwah maka eratkanlah akan ikatan-ikatannya..Ukhwah fillah abadan abada..=)


Dalam anime “Naruto” ada gurunya.. Sama juga dalam dakwah ada gurunya juga kan? Kita LEBIH KENALI DENGAN PANGGILAN MURABBI DAN MURABBIAH.. Merekalah yang saling tunjuk ajar kepada kita.. Yang sentiasa memberi kata-kata perangsang untuk kita terus hebat dijalan dakwah.. Jika kita rasa berputus asa, rasa jatuh terduduk malah dihimpap tangga, Murabbi lah tempat kita buat rujukan..


Dalam dakwah bakat itu tidak berapa penting namun yang paling penting adalah usaha.. JIKA ADA BAKAT TAPI KURANG USAHA, BERJALANKAH DAKWAH ITU?! Lama-kelamaan bakat pun berkurang dan hilang jika tak diasah..Akan tetapi, jika ada usaha tapi kurang berbakat, hasilnya amat effective sekali.. Dakwah akan berjalan dan bakat akan terus bertambah serta berkembang disebabkan usaha yang tidak kenal penat lelah..

Dakwah pon MANTOOPP..!!
That's right?


Kenangan Masa Muda-Muda


Teringat intuisiku tentang cikgu ADD MATH time sekolah dulu..cikgu yang selalu selalu member nasihat dan tarbiyah yang berguna kepada kami..
Antara kata-kata perangsang yang ingin intuisiku boleh kongsikan adalah mengenai bola sepak..cikgu cakap, pemain bola sepak akan menendang bola ke gawang gol dengan mencari sudut atau penjuru gol..tapi bukan di tengah-tengah pintu gol..


Okey..Bagaimana pemain-pemain bola sepak tu boleh jaringkan gol dengan menendang bola ke penjuru gol dan GOOOLLL!!?


Ya..DENGAN MELAKUKAN LATIHAN SETIAP HARI..
BERPENAT LELAH.. TAK KIRA SIANG MALAM.. HUJAN PANAS..
NAMUN HASILNYA ADALAH KEMENANGAN..



Sama jugak kalau kita sentiasa melakukan latihan setiap hari dalam ADD MATH..(sbb time tu kami semua lemah add math).
InsyaAllah..dengan berpenat lelah melakukan latihan namun hasilnya adalah A+..kan?!


Ok..dalam dakwah pula..the same thing..
Ampa leh pikiaq-pikiaq lar lagu mana..\(^_^)/



p/s: Harapnya penggemar-penggemar animasi, anime, drama dan telenovela lain juga pun dapat ‘melihat’ dengan mata hati nilai-nilai yang tersembunyi di sebalik apa yang mereka gemari..=)



Idea Asal: Nur Hidayah Ali, UUM, Kedah.
Editor: faizalMS, UIAM, Kuantan, Pahang.

Wednesday, November 30, 2011

Jika Anda.....~


Jika anda bakal menjadi seorang DOKTOR kelak ,maka rawatlah hati insan yang kian terpesong jauh daripada Agama tercinta.


Jika anda bakal menjadi seorang AKAUNTAN kelak, maka sedarkanlah manusia bahawa pahala ALLAH itu lebih mewah daripada segala-galanya.


Jika anda bakal menjadi seorang ARKITEK kelak, maka lakarlah sinar Islam yang mampu menyinari kehidupan setiap Muslim.


Jika anda bakal menjadi seorang JURUTERA kelak, maka binalah satu ukhuwah yang kukuh antara umat Islam itu.


Jika anda bakal menjadi seorang PEGUAM kelak, maka pertahankanlah Islam dimata dunia


Jika anda bakal menjadi seorang JURUTERBANG kelak, maka pandulah manusia untuk kembali ke jalan yang diredhai-NYA.


Jika anda bakal menjadi seorang POLIS kelak, maka awasilah umat Islam daripada terus memungkiri Tuhan yang Maha Pencipta.


Jika anda bakal menjadi seorang PENSYARAH kelak, maka didiklah anak bangsa untuk menjadi Muslim yang berjaya.


Jika anda bakal menjadi seorang GURU kelak, maka bentukkanlah acuan sempurna dalam sanubari anak didik mereka agar kelak menjadi GOLONGAN di atas….=)

Monday, November 28, 2011

Tak Sempurna..


sekelip mata..,
seakan tak percaya..,
dunia semakin berusia..
aku pula kini semakin dewasa..
semua benda dah tak sama..,
tapi aku tetap manusia biasa..
berbuat pahala dan dosa..
kadang-kadang berlaku tanpa di duga.


dulu aku kecil saja..,
lalu aku remaja..
kini aku dewasa..
nanti aku akan tua..
kemudian aku akan bertemu dengan-Nya
dia lah Tuhan yang Maha Esa
 

tak sempurna.., 
jujur aku tak sempurna..
bukan seperti yang kau duga
aku cacat..,
aku buta walaupun aku ada mata..
aku cacat..,
aku pekak walaupun aku ada telinga..
aku cacat..,
aku bisu walaupun aku ada suara..
aku cacat..,
aku lumpuh walaupun tubuhku sempurna..
apa guna itu semua..,
andai aku terus leka dengan dunia..
dosa berlipat ganda..
pahala secebis cuma..
ajal pula semakin tiba..


Ilham Cipta;

faizalMS,
Banyu Manis,
Selangor,
26.11.2011 (2.00 am).

Sunday, November 20, 2011

Anugerah Dari Kegagalan



Dari kegagalan
Satu percintaan
Kualami
Penderitaan
Kesengsaraan
Kebatinan

Tapi di sebalik
Semua kepahitan
Tersembunyi
Oh keinsafan
Dan pengertian
Yang amat dalam

Terbukti kegagalan
Bukanlah kehancuran
Dengan anugerah
Nikmat dan hikmat
Kehidupan

Aku pelajari
Mengenali diri
Dan siapa kita
Yang sebenarnya
Di bumi Tuhan
Ho ho 

Sunday, November 13, 2011

Hakikat Sebuah Cinta (Bahagian II)

 Cahaya Cinta

Cukuplah. Bangunlah kita dari tidur yang lena. Kembali melihat kepada cahaya yang telah Allah berikan kepada kita.

Satu soalan yang sememangnya selalu saya tanyakan baik pada budak-budak sekolah, kawan-kawan di IPT, dan pernah juga kepada diri saya sendiri. ketika masih keliru antara cinta nafsu dan cinta Allah.


“Apa yang kita akan buat, seandainya kalau kita nak buktikan cinta kita kepada seorang wanita?”


Terlalu banyak jawapan yang kita akan dapat.

Sanggup korbankan semua duit untuknya, sanggup korbankan semua masa untuknya, sanggup korbankan semua tenaga untuknya.

Sentiasa berusaha untuk memastikan dia selalu cinta kepada kita. Sentiasa berusaha untuk memastikan dia tidak akan pernah cuba membenci kita. Sentiasa berusaha memastikan dia berada dalam keadaan bahagia. Sentiasa berusaha memastikan dia tidak akan pernah merasa sedih atau cemburu.

Semua perkara yang kita rasa dia suka, kita akan buat. Semua perkara yang kita rasa dia akan benci, kita akan tinggalkan. Semua perkara yang dia suruh, kita berusaha memenuhinya tanpa pernah beralasan. Semua perkara yang dia suruh tinggalkan, kita sanggup tinggalkan tanpa beralasan.

Itu hanya kerana mahu mendapatkan cinta seorang manusia. CINTA YANG TIDAK MAMPU MEMBERIKAN KITA JAMINAN UNTUK MENGECAPI KEBAHAGIAAN DI DUNIA, MAHUPUN DI AKHIRAT.

Tapi, bagaimana pula dengan pembuktian cinta kita pada Allah?


Muhasabah Cinta



Tidak mungkin dalam kehidupan seorang muslim untuk memisahkan antara kecintaannya kepada Allah dengan kecintaannya kepada Rasul SAW. Hal ini merupakan tuntutan dari kedua kalimah syahadah yang diucapkannya. Tidaklah sah keislaman seseorang yang hanya mengucapkan satu syahadah dan mengabaikan yang lainnya.

Bukti kecintaan seseorang kepada Allah, adalah dengan mengikuti apa yang diperintahkan oleh Allah dalam al-Qur’an, tanpa pernah cuba untuk menambahi, atau menguranginya.

“Katakanlah: ‘Jika benar kamu mencintai Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mencintai kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu.’ Dan, Allah Maha Pengampun, Maha Mengasihani”
(Ali ‘Imran: 31)

Dalam suatu riwayat ada dikemukakan bahawa terdapat satu kaum pada zaman Rasul SAW yang berkata;

“Demi Allah hai Muhammad! Sesungguhnya kami benar-benar yakin dan cinta kepada Tuhan kami.”

Maka Allah menurunkan ayat di atas sebagai tuntutan bagaimana seharusnya mencintai Allah.

(Diriwayatkan oleh Ibn Munzir dari al-Hasan)


Dan apa antara perintah Muhammad SAW yang direkodkan di dalam surat cinta Allah kepada kita?!

“Katakanlah: “Jika bapa-bapakmu, anak-anakmu, isteri-isterimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khawatirkan  kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya serta berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”
(at-Taubah: 24)

Bezakanlah antara hawa nafsu dan cinta.  Binalah kekuatan dalam dirimu serta hatimu, dan susunlah kembali tingkatan-tingkatan cinta seperti yang sepatutnya untuk bertakhta di hati kita. Bermula dengan Allah, Rasul, jihad dan seterusnya, berdasarkan firman Tuhan di atas.

Tinggalkanlah segala cinta kita pada manusia kerana cinta kita pada Allah. Tinggalkanlah segala cinta kita pada harta kerana cinta kita pada Allah. Tinggalkanlah cinta kita pada kekuasaan kerana cinta kita pada Allah.

Perit?!Cuba baca ayat di bawah;

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui”
(al-Baqarah: 216)

Subhanallah. Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

Carilah cinta Allah. Kerana itu cinta abadi..=)

Thursday, November 10, 2011

Kisah Si Buta


Ini kisah si buta,
aku menulisnya,
hanya dengan sebatang pena,
dia bercerita dalam tangisannya,
di samping aku duduk bersama..

Kau manusia cukup bertuah,
punya mata yang sempurna,
menikmati ciptaanya yang terindah,
dan kau ego memilikinya,
tidak sepertiku hidup dalam gelap gelita,
malam dan siang susah aku nak beza,
sekadar mendengar manusia bercerita,
betapa indahnya bulan bercahaya,
di temani bintang-bintang di angkasa,
saat menunggu terbitnya sinar sang suria,
malah aku hanya bermain dengan minda,
berimeginasi dengan suasana,
bagaimana rupanya cahaya,
apa pula kaitannya bulan,bintang dan suria...

Dan aku masih setia,
mendengar setiap bicara,
dari bibir tua si buta,
kisahnya buat mataku terbuka,
melihat nikmat yang diberi percuma,
kisahnya juga buat hatiku sedar dari lena,
nikmat tuhan manakah yang kita dusta?!

Si tua terus bercerita...
dalam sujudku aku pernah berdoa,
meminta sesuatu daripada Sang Maha Pencipta,
semoga Allah panjangkan usia,
walaupun hidupku tak sempurna,
bukan seperti manusia biasa,
aku sering di hina,
insan sepertiku hanya menyusahkan saja,
tapi aku tidak pernah lupa,
yang membezakan manusia mulia,
hanya iman dan taqwa,
apa guna andaiku punya mata,
jika maksiat menguasai dunia,
pasti aku tidak akan terlepas dari berbuat dosa,
dan aku lebih suka buta,
dan terus buta selamanya,
andai ini adalah takdir darinya,
dan biar lah aku jauh dari dunia manusia,
asalkan aku tidak jauh dari-Nya,
Dia lah Tuhan yang Maha Pencipta.


Ilham Cipta;
faizalMS,
Kg Melati,
Kuala Krai,
Kelantan,
10/11/11 (2.30 am).

Saturday, October 22, 2011

Wanita, Muslimah Dan Drama Korea

Eh, Kenapa Drama Korea?


Mengapa perlu dibincangkan tentang drama Korea sahaja?! Mengapa tidak dikaitkan sekali filem-filem melayu, filem-filem fiction Hollywood, filem-filem cinta Bollywood, filem-filem aksi dari Hong Kong atau China dan sebagainya?

Memang benar, ramai juga yang obses atau fanatik dengan filem komedi dari barat, umpamanya filem Big Mama ataupun filem-filem horror seperti ‘Saw’ dan ‘Final Destination’. Begitu juga ada yang fanatik dengan filem-filem aksi dari Hong Kong atau China seumpama ‘IP Man’, ‘Fearless’ dan ‘Rush Hour’.

Tetapi isu drama Korea menarik perhatian kerana fenomenanya berbeza.

Fenomena ini boleh mengundang ‘demam’ dan demam drama Korea ini agak kronik, sehingga mampu MENJADIKAN ‘PESAKIT’ ITU SEAKAN ANGAU, HILANG FOKUS BELAJAR, SUKA BERANGAN-ANGAN MAT JENIN DAN PALING DAHSYAT, TERLIBAT DENGAN PEMBAZIRAN MASA YANG SUNGGUH PARAH.

Lebih malang, demam ini kebanyakannya menimpa wanita muslimah kita, termasuklah yang berada dalam bidang agama.

Justeru dalam isu ini, rasanya lebih elok kita perhatikan kepada beberapa perkara :

Syariat


Di dalam Al-Quran ada perintah supaya menundukkan pandangan, dengan erti kata lain menjaga pandangan kita daripada melihat kepada yang bukan mahram. Lelaki didahulukan dalam ayat tersebut, kemudian diikuti dengan wanita.

Memang benar, di sana sini acap kali larangan memandang ini dititikberatkan kepada lelaki sahaja, sehingga wanita dilupakan. Lelaki dilarang memandang wanita, tetapi wanita tidak kisah kalau memandang lelaki. Mungkin, sesetengah berpendapat sifat malu wanita sudah cukup menjadi benteng penghalang.

Tidak kurang juga yang beralasan :

“Lelaki kalau pandang wanita boleh naik syahwat, bahaya. Tetapi wanita lain, dia tak naik syahwat kalau pandang lelaki..”

Cuba rujuk balik kepada ayat Allah. Perintah menundukkan pandangan itu dihighlightkan kepada kedua-dua, lelaki dan wanita. Meskipun suruhan kepada lelaki didahulukan dalam ayat pertama dan untuk wanita dalam ayat kedua, itu tidak bermakna suruhan menundukkan pandangan bagi wanita boleh dipandang enteng.

Ataupun adakah kita sanggup mengatakan bahawa Allah menyebut suruhan itu secara sia-sia?! Maha Suci Allah dari perbuatan yang sia-sia. Setiap suruhan dan larangan sesungguhnya terkandung hikmah dan kepentingan yang sangat besar untuk manusia.

Maka, mahu atau tidak, WANITA JUGA PERLU MENGAMBIL BERAT SOAL MENJAGA PANDANGAN DARI KAUM ADAM. Tidak kiralah di alam nyata mahupun di dalam maya seperti filem dan drama.

Keperluan Atau Kehendak?!


Menonton filem atau drama bukanlah suatu yang wajib ataupun keperluan kepada manusia. Dengan kata lain, KITA TIDAK MATI JIKA TIDAK MENONTON FILEM. Justeru, memandang aurat bukan mahram di dalam filem atau drama adalah merupakan pilihan kita sendiri dan bukannya suatu yang dipaksakan kepada kita.

Ia berbeza dengan wanita-wanita yang membuka aurat di sekeliling kita. Kita mungkin akan terlanggar tiang jika mahu mengelak dari memandang wanita yang membuka aurat. Begitu juga dengan wanita. Berada di khalayak untuk sesuatu urusan sehingga membuka ruang pandang kepada bukan mahram adalah perkara yang dimaafkan. Kecuali jika kita sengaja memandang, maka itu jelas haram.

Berbalik kepada drama Korea, tiada siapa yang memaksa anda untuk menonton melainkan anda sendiri. Jadi anda perlulah sedar bahawa, SEBARANG KEMAKSIATAN YANG BERLAKU DI HADAPAN ANDA ADALAH DI BAWAH TANGGUNGJAWAB ANDA SENDIRI dan anda mempunyai pilihan samada untuk meninggalkan ataupun meneruskan.

Fanatik dan Obses


Adalah suatu yang malang bagi seorang mukmin, jika ditimpa keobsesan kepada orang kafir dan fasiq yang sedikit pun tidak mendatangkan manfaat kepadanya. Ini jelas terjadi kepada peminat fanatik drama dan pelakon Korea.

Ia berbeza dengan minat dan kekaguman kita terhadap seseorang tokoh. Mereka kita jadikan sebagai idola dan pencetus motivasi. Ini suatu yang berbeza. Kegilaan kepada pelakon Korea adalah KEGILAAN YANG TERFOKUS KEPADA CARA DIA BERLAKON, RUPA PARAS, KACAK, HENSEM, COMEL, ROMANTIK, PANDAI BERMADAH KATA, PANDAI MENYANYI dan sebagainya.

Bahkan ada yang menghabiskan masa meng’google‘ gambar pelakon kegemarannya, mendownload serta menyimpan pula pelbagai klip video lagu Korea yang disukainya.

Kegilaan seperti ini sama sekali tidak mengundang faedah. BERAPA RAMAI YANG MENONTON DRAMA KOREA KERANA MAHUKAN MORAL OF THE STORY BERBANDING YANG MENONTON DAN HANYUT DENGAN ANGAN-ANGAN DAN PERASAAN MASING-MASING?!

Kesemua ini, jika tidak dikawal akan membawa hati kita kepada berkurangnya rasa cinta dan kasih kepada Allah serta Rasul. Di waktu kita melihat keelokan rupa paras, ianya tidak kita kembalikan kepada Allah. Di waktu kita melihat sesuatu kesedihan dan ‘lakonan’ takdir, maka kita tidak kembalikan kepada Allah. Kita hanya menonton dan mengagumi makhluk-makhluk dalam lakonan tersebut sahaja.

Lalai


” Saya risau, ramai kawan-kawan saya yang obses dengan cerita Korea, mereka menjadi sangat lalai..”

Ya. Itulah point nya. K.E.L.A.L.A.I.A.N. Pembaziran masa. Hilang fokus.

Sebagai contoh, muslimah yang sebelumnya rajin mengulangkaji pelajaran dan menggunakan masa untuk membaca bahan ilmiah, tetapi setelah ‘tersampuk’ kegilaan kepada drama Korea, jadual hariannya akan jadi tunggang-langgang.

Anehnya, tunggang-langgang itu tidak menjadikan dirinya ‘susah’ sebaliknya selesa dan bahagia pula. Ini KERANA DIA SUDAH TERBANG KE SUATU DUNIA YANG PENUH DENGAN WARNA WARNI CIPTAAN MANUSIA.

Suatu perkara yang perlu difahami tentang drama Korea ialah, jalan ceritanya sengaja dibentuk supaya bersambung-sambung dan benar-benar menjadikan perasaan penontonnya terbuai-buai dan ‘nak lagi-nak lagi’.

‘SUNTIKAN MAUT’ INILAH YANG AKHIRNYA MEMATIKAN DIRI ANDA YANG SEBENAR.

Di luar, anda menjaga pandangan dari kaum adam. Kononnya, kerana mahukan pasangan yang soleh suatu hari nanti. Tetapi di dalam bilik, wajah pelakon Korea itulah yang menjadi teman setia anda sampai ke dalam selimut. Gambar ditampal di dinding bilik dan di ‘dinding hati’. Dalam solat terbawa-bawa, dalam mimpi terngigau-ngigau. Dalam bilik kuliah, hanyut entah ke mana.

Sifat Malu


Inilah yang menjadikan wanita muslimah sebagai subjek utama. MENGAPA SECARA LUARAN, ANDA MALU UNTUK MENYATAKAN CINTA KEPADA SESEORANG LELAKI KECUALI DENGAN IKATAN PERNIKAHAN YANG SAH, TETAPI DI DALAM, ANDA BEGITU TIDAK MALU MELUAHKAN RASA ‘CINTA’ DAN MINAT ANDA KEPADA ‘MAMAT-MAMAT’ KOREA?

“Oh..Hensemnya dia! Aku jatuh cinta!”

“Aku suka hero cerita ni. Sangat caring..romatik..wah..sukanya..sukanya”.

Kemudian, apabila ditegur dan dinasihati, jawabnya :

“Aku suka je, minat je, bukan betul-betul pun”.

“Alah..biasalah minat, macam lelaki minat siti norhaliza, aku minat mamat Korea”.

Hakikatnya, itulah simptom yang terhasil daripada pokok permasalahan iaitu terhakisnya sifat malu dari dalam diri. APABILA PANDANGAN TIDAK DIJAGA, HATI AKAN DITIMPA MUSIBAH. Lantas lahirlah pelbagai alasan mempertahankan diri meskipun hati sendiri tidak beroleh ketenangan.

Bersederhana Adalah Lebih Baik..\(^_^)/


Intuisiku lebih cenderung mengajak kita mengambil sikap pertengahan. Kerana itu Intuisiku tidak mahu mengatakan haram dan haram semata-mata, tanpa meraikan fitrah dan keperluan insan. Kalau mahu menonton, tontonlah sekadarnya sahaja.

Sekadar mahu menghilangkan tension. Sekadar mahu mengalih perhatian. Sekadar mahu menghilangkan bosan. Sekadar mahu menghiburkan hati.

TETAPI KALAU BERHARI-HARI, BERMINGGU-MINGGU HANYA ITU YANG DIHADAP, ITU ‘SEKADARNYA’ KAH?

Bukan semua cerita Korea itu bersambung episod, ada juga yang dibuat dalam satu cerita pendek sahaja, tetapi yang terfokus di sini adalah drama Korea yang berjela-jela panjangnya, sehingga anda tidak bisa menonton sekadar setengah atau satu jam. ITU BUKAN LAGI TERMASUK DALAM KATEGORI HARUS, BAHKAN BOLEH SAMPAI TAHAP MAKRUH ATAU HARAM KEPADA MELIBATKAN KELALAIAN HATI DAN PEMBAZIRAN MASA TANPA KEPERLUAN.

Maka berwaspadalah. Isu ini perlu dijadikan teguran dan ‘kempen’, bukan serangan dan hukuman. Mereka yang terlibat mungkin tidak sedar dan mungkin juga sedar, tetapi sedang berusaha melawan keobsesan mereka sendiri.

Pesan pada mereka ; kalau anda tidak dapat menahan hati dengan hanya melihat satu episod, maka jalan terbaik adalah jangan  tonton walaupun satu episod. Mencegah itu, sesungguhnya jauh lebih baik dan selamat.



akan kusampaikan walau sebaris ayat..~