Wednesday, June 05, 2013

Terapi Hati dengan Bersendiri.. ^_^v




Siapa kata sendiri itu tidak bahagia? Tidak menggembirakan? Zahirnya, orang mungkin nampak seseorang yang bersendirian itu menyedihkan kerana kekosongan tanpa ditemani. Namun, pada hakikatnya mereka yang bersendiri itu lebih bahagia sebenarnya.

Bila sendiri, kita mempunyai banyak ruang untuk muhasabah diri. Biarpun sendiri, kita tetap takkan berada dalam relung kesunyian. Kerana dengan bersendiri, kita mampu merasai kehadiran-Nya di sisi kita. SubhanaAllah.. Mampu untuk merasa redup kasihNya yang lagi menenangkan!

Sendiri, mengajar kita untuk memperbaiki diri sendiri tanpa gangguan dan halangan daripada ‘mereka-mereka’ lagi.

Sendiri itu terapi. Terapi untuk menguatkan iman. Terapi untuk perbaiki hubungan dengan Sang Pencipta. Terapi untuk memperbaiki habluminnanas (hubungan sesama manusia). Terapi untuk membetulkan setiap yang sumbang.

Kerana, dengan bersendiri, seseorang mampu untuk berfikir dengan rasional tentang segala hal duniawi mahupun ukhrawi. Mampu membuatkan seseorang mencari kembali dirinya yang telah hilang. Mampu menilai antara kaca dan permata. Mampu membezakan antara hitam dan putih.

Sendiri itu juga terapi untuk menghapuskan parut-parut dosa yang dilakukan. Apa gunanya berteman seandainya diulit dengan dosa yang mencengkaman?! Tentulah hati takkan tenang apabila dosa-dosa tersebut menghantui. Astargfirullahalazim...

Sesungguhnya, sendiri itu terapi yang indah. Terlalu indah bagi mereka yang benar-benar memahami istilah sendiri. Allah SWT ciptakan sendiri itu untuk mengembalikan semula hamba-Nya yang 'hilang'. Dia biarkan kamu yakni insan yang terpilih untuk bersendiri hanya semata-mata inginkan kamu kembali ke jalan-Nya. Bukan untuk menghukum kamu. Sebaliknya, untuk menyatakan kasih sayangNya kepada hamba-hamba-Nya.

Jadi, janganlah bersedih apabila sendiri. Bersangka baiklah dengan Allah. 

Sebagaimana firman Allah SWT:

"Aku akan bersama (mengikut) sangkaan hamba-hambaKu. Maka hendaklah kamu bersangka dengan apa yang kamu inginkan"


(Hadis Qudsi Riwayat At-Thabrani)

Percayalah, setiap keadaan atau peristiwa itu mempunyai hikmah yang kadangkala dapat kita fikir sendiri (namun kadangkala hikmah itu tidak dapat difikir oleh kita manusia biasa). Ingat, Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

"...boleh jadi kamu membenci sesuatu sedangkan ia baik untukmu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedangkan ia buruk untukmu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak tahu."


(al-Baqarah: 216)

Biarlah kita buruk dan hina pada pandangan manusia, namun cantik dan suci pada pandangan Sang Maha Pencipta..



Akan kusampaikan walau hanya sebaris ayat...Wallahualam...^_^v

3 comments:

arjunasetia said...

Sebuah pengisian yg sangat bermakna. Terimakasih atas ilmu yg dikongsikan. Bolehkan minta izin disalin-tampal?

arjunasetia said...

Sebuah pengisian yg sangat bermakna. Terimakasih atas ilmu yang dikongsikan. Bolehkah minta izin untuk disalin-tampal? Jazakallahukhairan

Intuisi Insurgensi said...

Silakan, jika itu boleh memberi manfaat..=)