Tuesday, August 16, 2016

Kurus, Protein dan Kalori


"Saya nak kurus, protein apa yang patut saya makan?"

Acap kali juga pertanyaan ini diajukan orang awam kepada yang bergelar dietitian atau perunding pemakanan/kesihatan. Mungkin disebabkan kita sering 'diasuh'' dengan ideologi kurus dan pengambilan sumber protein yang tinggi.

Sebenarnya, protein bukanlah prioriti untuk kita mencapai berat badan ideal.

Apa yang perlu ditekankan adalah KALORI. Kerana kalorilah yang menyebabkan penyimpanan lemak secara berlebihan dalam badan jikalau tidak digunakan.

Dan makan yang tinggi kalori selalunya datang daripada makanan yang tinggi gula (contoh: aiskrim, kuih/air manis, dessert, coklat dan sebagainya) serta lemak (contoh: kari, gulai, roti canai, 'junkfood/fastfood, susu pekat manis, 'cheese' dan sebagainya).

Manakala sumber protein (contoh: ikan, ayam, daging, telur, susu dan kekacang) hendaklah dimakan sekadarnya, iaitu 2-3 sajian sehari (rujuk Piramid Makanan) untuk mengelakkan komplikasi lain yang tidak diingini.

Tidak diupa juga, aktiviti fizikal perlu dipertingkatkan (>45 minit per sesi, 2-5 kali seminggu) bagi membakar lemak yang sedia ada dan kalori yang kita ambil setiap hari.

Kuruslah secara sihat.

Senyum..

Sunday, July 31, 2016

Kenapa Ketum, Bukannya Poppy?




Tersembur air kopi semasa minum pagi tadi, pabila terbaca headline kebanyakan berita akbar bahawa Risda akan tanam ketum untuk eksport. Kononnya alasan bahawa daun ketum amat berguna dalam industri perubatan di Barat. Mungkin diluar pengetahuan saya terdapat bukti terbaharu bahawa ketum ini mempunyai khasiat kesihatan yang mendesak sehinggakan agensi rasmi kerajaan ingin mengusulkan kelulusan penanaman ketum di negara kita? Atau keadaan terdesak dengan harga getah yang semakin hari mengcengkam para pekebun getah, lalu diusul tanaman gantian baru- ketum? Saya tidak pasti!

Terfikir dalam minda nakal saya, kenapa nak komersialkan ketum? Tidak Opium Poppy. Poppy adalah tanaman asas kepada morfin yang digunakan secara luas dalam bidang perubatan. Pesakit serangan jantung, guna sebagai ubat bius, ubat tahan kesakitan sewaktu nak bersalin dan banyak lagi manfaat lain. Sudah banyak kajian yang mengkaji keberkesanan morfin ini. Ia sejenis dadah terkawal yang juga termaktub dalam undang² negara. Dibawah akta racun Negara 1952. Sama juga dengan ketum.

Pokok Ketum menjadi terkenal pada awal tahun 2003 kerana ia dikatakan berupaya menjadikan seseorang itu ketagihan kerana ia mengandungi mitraginin. Mitraginin telah disenaraikan dalam 'Third Schedule of Poisons (Psychotrapic Substance) Regulation 1989, Poison Ordinance 1952'. Dengan itu pokok Ketum telah diisytiharkan sebagai bahan larangan mulai Januari 2003. Cuma ketum ini tidak ada lagi bukti perubatan, boleh berubat dalam penyelamatan nyawa manusia. Kecuali ia digunakan secara tradisi bagi menghilangkan sakit urat, penambah tenaga seks dan beberapa petua tempatan. Petua tersebut terbukti secara amalan ramai, tetapi tidak mengikut dos standard yang tertentu. Itu sahaja, tidak lebih dari itu berbanding dengan keberkesanan morfin.

Ironinya, ketum telah disalah guna bagi kepentingan nafsu golongan muda dengan dicampur bersama bahan yang tidak masuk dek akal seperti ubat nyamuk, tahi lembu dan macam² lagi. Lagi sedih, jika anda berada di sof hadapan perubatan, anda akan melihat para pemabuk ketum ini bermasalah besar dari sudut fizikal, mental dan sosial.

Sekian

Dr Suhazeli Abdullah 
_Insan Faqir_


28.7.2016.

P/s: posting ini bukan bermakna saya menyuruh atau bersetuju utk tanam opium poppy dalam negara. Saya hanya membawa perbandingan antara kedua tumbuhan tersebut.

Rujukan 
[1] Ketum. http://onlinelibrary.wiley.com/d…/10.1111/adb.12185/abstract
[3] Mitragynine In Thailand.http://www.tandfonline.com/d…/abs/10.1080/10826080701205869…
[4] Khratom in Medical Use.http://www.emcdda.europa.eu/publicatio…/drug-profiles/kratom

Tuesday, July 12, 2016

Ramadhan dan Syawal : Golongan 'Tiba-tiba'..


Sudah seminggu Ramadhan berlalu. Namun masih terngiang-ngiang ucapan tatkala ia baru menjelma.

"AHLAN WASAHLAN YA RAMADAN"

Bergema ucapan alu-aluan daripada muslim yang rindukan bulan pesta ibadah ini. Alhamdulillah ya Allah! Engkau ketemukan aku lagi dengan Ramadhan, padanya ada sesuatu yang didamba kekasih-Mu.


Mungkin berkat bulan Ramadhan ini, tambahan pula, syaitan dirantai, maka apa yang terjadi, ramailah manusia
Tiba tiba ibadah digandakan
Tiba tiba bangun qiamullail
Tiba tiba tahap kesabaran meningkat
Tiba tiba segala perkara sia-sia ditinggalkan


Alhamdulillah sangat baik seandainya ibadah sepanjang bulan Ramadhan dilakukan dengan mengejut dalam usaha melatih jiwa dan mengawal nafsu.




Namun JANGAN DIULANGI KEJUTAN "TIBA-TIBA" itu seawal hari pertama graduate dari madrasah Ramadhan.

Tiba-tiba makan banyak
Tiba-tiba mendedahkan aurat
Tiba-tiba terlupa di mana al Quran
Tiba-tiba meninggalkan masjid
Tiba-tiba meninggalkan amalan sunat
Tiba-tiba memulakan kembali agenda sia sia.


Apakah semua ini? Adakah satu perbuatan membalas dendam? Kepada siapa?

Ayuh koreksi diri. Apa niat utama kita puasa sebulan? Adakah sekadar ingin berpuasa dan fokus kepada ibadah hanya dalam tempoh sebulan sahaja? Apakah ibadah sepanjang Ramadhan dapat menebus semua kealpaan kita daripada mengingati Allah selama 11 bulan berbaki?




Senyum..=)

Tuesday, June 28, 2016

Ulat Buku, Rubella dan Vaksin


Benar kata peribahasa Melayu, membaca jambatan ilmu. Terutamanya ulat buku seperti saya.
Saya telah didedahkan dengan kepentingan vaksin dan cara mencegah wabak dari berjangkit sedari usia belasan tahun lagi, agaknya tujuh, lapan tahun sebelum saya bergelar seorang doktor perubatan.

Dari mana agaknya?

Dari sebuah buku tulisan pengarang kegemaran saya, Agatha Christie yang merupakan seorang penulis fiksyen jenayah terkemuka England, juga dunia. Dikatakan hampir 2 billion naskhah buku-bukunya telah terjual setakat ini.
'The mirror crack'd from side to side' yang dikarangnya menceritakan seorang bintang filem terkemuka England yang mandul setelah berkahwin sekian lamanya, sehingga mengambil beberapa orang anak angkat pengubat kesunyian.

Tidak tergambar keterujaannya bila mendapati dirinya akhirnya hamil dan kandungannya dijaga dengan penuh rapi, bagai menatang minyak yang penuh.

Tetapi Tuhan lebih berkuasa, dia telah melahirkan seorang anak yang cacat fizikal jua mental yang akhirnya terpaksa dimasukkan ke dalam 'nursing home'.

Kesedihan yang dialami tidak dapat dibayangkan. Setelah sekian lama, kemurungan yang berpanjangan akhirnya dapat diatasi dan dia kembali ke pangkuan umum setelah beberapa lama menyepi dari dunia seni.

Pada suatu majlis bertemu peminat, dunianya bergoncang kembali. Seorang wanita, peminat setianya dengan berbangga telah menceritakan bagaimana dia jatuh sakit dengan penyakit 'German measles' atau lebih dikenali dengan Rubella tetapi telah menggagahkan diri menghadiri sesi 'autograf' dengan bintang filem itu. Lengkap dengan mekap tebal untuk menyembunyikan ruamnya. Bintang filem itu masih di peringkat awal kandungannya pada ketika itu.

Luluh hati bintang filem tersebut dengan kisah yang diceritakan peminatnya itu. Tersenyum manis tetapi minda yang tersimpan persoalan selama ini yang baru ditemukan jawapannya mengalami transformasi kepada marah yang membara serta dendam kesumat yang tidak terhingga.



Tidak sampai setengah jam kemudian, peminat setia itu mati terminum racun di dalam minuman yang dihidangkan. Dia dibunuh kerana bintang filem itu baru menyedari bahawa dia dan kandungannya telah dijangkiti penyakit Rubella dari peminatnya itu yang telah menyebabkan kecacatan janin yang dikandung.

Ini kisah fiksyen, tetapi sebenarnya disandarkan kepada satu kisah benar yang berlaku di US melibatkan seorang pelakon terkenal pada awal 1900an, Gene Tierney. Hamil setelah menunggu bertahun-tahun lamanya tetapi melahirkan bayi yang bukan sahaja pra-matang tetapi mengalami kecacatan yang teruk dan terpaksa terlantar di 'nursing home'.

Dia juga dijangkiti Rubella oleh seorang peminat tegar, cuma dalam kisah benar ini, tiada yang membunuh dan tiada menjadi mangsa pembunuhan.

Kisah ini timbul semula di dalam benak fikiran saya setahun dua kebelakangan ini. Dalam keghairahan masyarakat kita menggagau konsep 'natural' dan pemakanan sunnah sehingga menidakkan kepentingan vaksinasi, perlu diingatkan bahawa kita hidup bermasyarakat.

Tiada sesiapa di Malaysia mampu membawa keluarganya hidup di sebuah pulau yang terpencil, menanam padi dan tanaman makanan lain sendiri, memproses menjadi beras atau tepung, menjahit bajunya sendiri, menyekolahkan anaknya sendiri tanpa sebarang interaksi dengan manusia lain.

Islam mengajar kita hidup bermasyarakat dan bermuamalah dengan manusia lain dengan peraturan yang ditetapkan. Tiada istilah 'saya menjaga keluarga saya sendiri' dan orang lain menjaga keluarga masing-masing kerana kita berkongsi ruang udara yang sama dan berisiko menyebarkan penyakit sesama sendiri.

Vaksin penting bukan untuk orang sihat seperti kamu dan saya tetapi mereka yang lemah daya ketahanan penyakitnya atau tahap imunisasinya seperti mereka yang menghidap pelbagai penyakit kronik, penyakit kanser seperti leukimia yang dalam rawatan, mereka yang telah dibuang limpanya, penghidap HIV dan AIDS, ibu mengandung jua bayi kecil yang belum boleh mengambil vaksinasi. Mereka ini mungkin anak, isteri, ibu bapa mahupun datuk dan nenek kita.

Apatah lagi di era kebanjiran pendatang asing, sedarkah anda bahawa setakat awal 2015, negara Indonesia, Myanmar, Vietnam dan India tiada program imunisasi nasional Rubella seperti yang sedia ada bertahun lamanya di Malaysia? Yang mereka usahakan hanyalah program imunisasi 'measles' berbanding Malaysia yang menggunapakai vaksin MMR atau 'Measles/Mumps/Rubella'.



Hanya negara Bangladesh baru memulakan usaha imunisasi Rubella ini pada tahun 2014. Oleh itu, apakah status pendatang asing yang ramai di Malaysia? Pastinya, kebanyakannya tiada imunisasi dan bakal menjadi penyebar wabak penyakit Rubella, malah penyakit lain terutamanya jika sebahagian masyarakat kita berterusan memandang enteng usaha pihak berwajib untuk menangani masalah peningkatan wabak di negara kita.

Ibu yang mengandung tetapi lemah imunisasi terhadap Rubella boleh dijangkiti dan mengalami keguguran atau kematian janin dalam kandungan. Jika hidup, janin bakal cacat fizikal dan mental dan diperincikan sekurang-kurangnya lima belas kecacatan atau penyakit yang boleh berlaku, antaranya kecacatan otak, jantung, pendengaran, penglihatan dan autism.

Oleh itu, untuk pasangan yang baru terfikir untuk menimang anak yang sulong, mahupun yang kedua atau ketiga, sila periksa status imunisasi Rubella sang isteri. Jika rendah, sila dapatkan vaksin tersebut dan elak dari mengandung untuk sekurang-kurangnya sebulan setelah menerima vaksin tersebut.

Jika anda tidak mahu mana-mana ahli keluarga anda mendapat nasib yang sama seperti kisah benar di atas, maka pastikan imunisasi anak-anak anda lengkap dan tepat pada masanya.

Masih belum termakan hujah saya atau masih merasakan ya, vaksin ada gunanya tetapi bukan untuk keluarga sendiri?

Bagaimana jika saya katakan bahawa keengganan mengambil vaksin boleh menyebabkan kemandulan orang tersayang?

Jika anda ingin menimang cahayamata seramai sepasukan bola, atau setidak-tidaknya seorang dua atau mahu menjadi seorang datuk atau nenek kepada berdozen-dozen cucu dan cicit, pastikan anak serta cucu anda mengambil vaksin MMR.

Kenapa ya?

Itu cerita untuk hari lain.... nantikan ya!

*Penulis pernah melihat dengan sendiri kesan memandang enteng kepada usaha imunisasi ini dan mendoakan yang baik-baik sahaja serta dihindari perkara yang tidak diingini.



Disclaimer: Penulis adalah kenalan 'Intuisiku'..

Monday, May 02, 2016

Cubalah 'Setia' dengan Dia..~



Lepas je solat.
Lepas je salam.
Terus capai 'Smart phone'.
Tersengih sendirian.

Penangan 'whatsapp' barangkali..
Penangan 'wechat' barangkali..
Penangan 'ig' barangkali..
Penangan 'fb' barangkali..

Jari laju mengetuk skrin telefon.
Laju sampai terlupa adab dengan Allah lepas solat.
Zikirnya tiada..
Apatah lagi, doa..
Kita ambil mudah..

Tapi, 
Cuba bila time hati kita remuk,
Cuba bila time kita tersungkur,
Tak larat nak bangun..
Tak mampu nak 'handle' suatu ujian..

Doa kita jadi khusyuk..
Zikir kita jadi khusyuk..
Alunan bacaan surat cinta-Nya dibiarkan menyusup di hati..

Bila kita susah kita cari Allah..
Bila kita rasa senang sikit, mudahnya kita lupakan-Nya.

Hei,
Cuba belajar untuk 'setia' kepada Allah..

Senyum..=)

#BuatDiriSendiri
#DanMerekaYangMengerti
smile emoticon

Tuesday, April 12, 2016

Facebook, Status dan Like



Like itu bermaksud ada hubungan antara pembaca dan penulis. Ia kadang-kadang memberi semangat kepada mereka untuk terus menulis dan memuatnaik apa sahaja cerita setelah merasakan kegembiraan berkongsi itu tadi. Ada yang terlepas pandang seperti menaikkan status yang mengutuk, mengeji, mengaibkan demi untuk mengutip like terbanyak. Hati-hati ya. Pastikan status kita itu positif dan tidak mengutip saham yang teruk di akhirat.

Kadang-kadang, ada juga yang memuatnaik status sangat bermanfaat namun likenya hanya 3 orang. Itu pun 2 orang letak emoticon senyum. Tapi, dia tidak sedar, bahawa status yang bermanfaat itu telah dibaca oleh sekalian orang dan sebahagian daripadanya sudah tersentuh hatinya dan cuba kembali ke pangkal jalan. Walaupun like hanya 3.

Demikianlah teman-teman sekalian, like ini tiadalah pentingnya sangat. Cuma ia adalah salah satu cara untuk kita berkomunikasi antara penulis dan pembaca. Tambahan lagi disamping like jika ada yang komen. Memberikan pandangan dan kritikan berguna. Itu tanda mereka menghargai apa sahaja yang kita tulis.

Di sana, ada golongan yang kerjanya like semata-mata. Apa sahaja status yang dimuatnaik, like dulu. Baca kemudian. Ini memang superb! Ia memberikan definisi bahawa si pembaca sangat menyenangi dan mempercayai si penulis sehingga apa sahaja yang dimuatnaik akan dilike terlebih dahulu kemudian baharu akan dibaca.

Membina like banyak bukanlah senang. Ia tidak terbina dalam sehari. Seperti juga Kota Rom dan Kota Damansara. Semestinya memakan masa berbulan-bulan, bertahun-tahun. Jika ada yang memakan masa sehari, itu rare.

Ia memerlukan anda menulis dengan konsisten atau berterusan dan selaras. Momentumnya perlu senada dan sekata. Bukan hari ini menulis motivasi, esok hentam politik, lusa hentam artis. Hentam pulak kaw-kaw. Perlunya kesederhanaan. Bukan apa, setakat yang diperhati, politik ini isunya asyik ke atas ke bawah.

Namun, segalanya kembali kepada kita. Facebook adalah medan kita untuk meluahkan apa sahaja. Tiada sekatan, tiada halangan. Kita nak maki orang ke, nak menjerit ke, nak puji melambung ke, sukahati. Namun sebelum itu, seharusnya kita fikir baik dan buruk.

Bagi intuisiku, Facebook adalah melambangkan kita. Tapi, ia bukan 100% wakil kita. Facebook ini tidak lebih adalah sekadar permainan. Bukan untuk disimpan di dalam hati sangat. Sebab itu, jangan pelik jika kita berjumpa orang yang sama teta[pi berlainan karakternya dalam alam maya dan realiti.


Senyum..=)

Wednesday, February 17, 2016

Rezeki dan Iri Hati..~



Aku melihat hidup orang lain begitu nikmat,
Rupanya dia menutup kekurangannya tanpa perlu berkeluh kesah.

Aku melihat hidup teman-temanku tak ada duka dan kepedihan.
Rupanya dia pandai menutup dukanya dengan bersyukur dan redha.

Aku melihat hidup saudaraku tenang tanpa ujian,
Rupanya dia begitu menikmati badai hujan dlm kehidupannya.

Aku melihat hidup sahabatku begitu sempurna,
Rupanya dia berbahagia dengan apa yang dia ada.

Aku melihat hidup jiran tetanggaku sangat beruntung,
Ternyata dia selalu tunduk pada Allah untuk bergantung.

Setiap hari aku belajar memahami dan mengamati setiap hidup orang yang aku temui..

Ternyata aku yang kurang mensyukuri nikmat Allah..
Bahawa di satu sudut dunia lain masih ada yang belum beruntung memiliki apa yang aku ada saat ini.

Dan satu hal yang aku ketahui, bahawa Allah tak pernah mengurangkan ketetapan-Nya.

Hanya akulah yang masih saja mengkufuri nikmat suratan takdir Ilahi.

Maka aku merasa tidak perlu iri hati dengan rezeki orang lain.
Mungkin aku tak tahu dimana rezekiku. Tapi rezekiku tahu dimana diriku berada.

Dari lautan biru, bumi dan gunung, Allah telah memerintahkannya menuju kepadaku.
Allah menjamin rezekiku, sejak 4 bulan 10 hari aku dalam kandungan ibuku.

Amatlah keliru bila bertawakkal rezeki dimaknai dari hasil bekerja.
Kerana bekerja adalah ibadah, sedang rezeki itu urusan-Nya..
Melalaikan kebenaran dan gelisah dengan apa yang dijamin-Nya, adalah kekeliruan berganda..

Manusia membanting tulang, demi angka simpanan gaji, yang mungkin esok akan ditinggal mati.
Mereka lupa bahawa hakikat rezeki bukan apa yang tertulis dalam angka, tapi apa yang telah dinikmatinya.

Rezeki tak selalu terletak pada pekerjaan kita, Allah menaruh sekehendak-Nya.
Siti Hajar berulang alik dari Safa ke Marwah, tapi air Zam-zam muncul dari kaki anaknya, Ismail.

Ikhtiar itu perbuatan. Rezeki itu kejutan.

Dan yang tidak boleh dilupakan, setiap hakikat rezeki akan ditanya kelak, "Dari mana dan digunakan untuk apa?"

Kerana rezeki hanyalah "hak pakai", bukan "hak milik"...

Halalnya dihisab dan haramnya diazab.

Maka, aku tidak boleh merasa iri pada rezeki orang lain.
Bila aku iri pada rezeki orang, sudah seharusnya juga iri pada takdir kematiannya.

Senyum..=)