Saturday, October 15, 2011

Hakikat Sebuah ‘Cinta’ (Bahagian I)

Assalamu’alaikum Cinta


Satu perkataan yang sentiasa menjadi topik hangat sepanjang zaman. Yang mana insan yang bergosip mengenainya bukan hanya para jejaka atau para gadis, bahkan juga kanak-kanak yang baru belajar menghafal huruf, hinggalah insan-insan yang bakal menunggu hari perpisahan mereka dengan dunia.

“Adik, abang nak tanya satu benda boleh tak?”  
“Tanyalah, tapi nanti abang kena belanja ais krim. Ok”?  
“Hehe. Abang nak Tanya kat adik, apa itu cinta?”  
“Hurm.. Cinta tu macam hubungan seorang lelaki dengan seorang perempuan la kot? Kenapa?”

Inilah corak pemikiran yang telah dicetak ke dalam jiwa kebanyakan manusia zaman sekarang. Apabila disebut sahaja cinta, maka jawapannya,

“Hurm.. Cinta tu macam hubungan seorang lelaki dengan seorang perempuan la kot? Kenapa?”

Satu fenomena yang pernah dianggap aneh pada suatu masa dahulu, tetapi dilihat sebagai satu “ke-normal-an” bahkan memang “sepatutnya-macam-itu”, oleh kebanyakan masyarakat kita sekarang.

Cinta memang tidak akan pernah habis bila dibahas.

Walaupun sudah ramai orang yang mengulas mengenainya. Ibaratkan memasak, meskipun bahannya sama, tapi kalau orang yang memasaknya atau cara memasaknya berbeza, maka akan menghasilkan satu hasil yang berbeza.


Definisi Cinta


“Cinta: cerita indah yang tiada akhir”. Betul ke?

Menurut Imam Abu Dawud azh-Zhahiri:

“Cinta adalah cermin bagi orang yang sedang jatuh cinta untuk mengetahui watak dan kelemah lembutan dirinya dalam citra kekasihnya. Kerana sebenarnya, dia tidak jatuh cinta kecuali pada dirinya sendiri”.

Bermaksud, orang yang jatuh cinta sebenarnya jatuh hati pada kemiripan peribadi orang yang dicintai. Ia mencintai kekasihnya kerana ada kesamaan selera, kebiasaan, watak mahupun sifat antara dirinya dan kekasihnya. 

Ibn Qayyim al-Jauziyah pula mendefinisikan sekitar lima puluh buah nama cinta!

Antara point-point yang dihuraikan beliau dalam bukunya Taman-taman Orang –orang Jatuh Cinta dan Rekreasi Orang-orang Dimabuk Rindu” adalah;

“Cinta adalah sikap mementingkan orang yang dikasihi lebih dari semua teman” 
“Cinta ialah memelihara kesetiaan. Oleh itu, tidaklah benar bila orang yang mengaku cinta kepada seseorang sedang dia tidak memelihara kesetiaannya”

 Dan…

“Cinta adalah ingatan kepada sang kekasih dalam setiap helaan nafas”

Itulah definisi-definisi cinta yang saya dapat kongsikan di sini.

Bayangan Cinta


Dialog ini dirakamkan lebih kurang di penghujung tahun lepas melalui laman sosial Facebook seorang sahabat Intusiku, ketika mana seorang remaja berumur 16 tahun yang tidak dikenali, tiba-tiba mengutarakan hasrat “murni”nya untuk berkenalan dengan sahabat Intuisiku itu. Tapi sayangnya, perbualan itu terhenti setakat itu sahaja kerana dia tiba-tiba offline.


Muhammad     : Umur kau berapa sekarang?
HF                  : 22 tahun 
Muhammad     : Kau ada awek tak? 
HF                  : Tak. 
Muhammad     : Haha. Kesian kat kau. Dah 22 thn pun xde awek. Aku yang 16 tahun nie
  pun dah ada awek. 
HF                  : Tak main lah awek-awek ni. Macam budak kecik lah.  
Muhammad     : Habis kau tak nak kahwin ke? 
HF                  : Siapa kata kalau nak kahwin kena ada awek dulu? 
Muhammad is offline
  
Ayuh Kita Berfikir Sejenak


Seteruk inikah mindset budak-budak sekolah zaman sekarang? Kalau nak nikah, mesti kena ada teman wanita dulu. Kalau tak, kira tak laku sampai ke tua.

Inikah Islam?

Kalau itulah mindset remaja 16 tahun yang bersekolah di sekolah primer nombor satu di dalam carta negerinya, apa pula agaknya corak pemikiran remaja-remaja sekolah biasa. Bagaimana pula dengan remaja yang tidak bersekolah? Bagaimana pula dengan remaja-remaja yang mungkin dewasa sedikit daripada mereka, iaitu yang belajar di IPT, atau yang sedang bekerja di kilang, atau yang masih berseronok dengan “mengisi” masa mereka dengan dadah, arak, pergaulan bebas, rempit, menganggur, dan sebagainya?

Pasti lebih teruk. Walaupun mungkin bukan semua, tetapi Intuisku yakin, majoriti akan berfikiran seperti remaja 16 tahun tadi, bahkan lagi teruk. Na’uzubillah.

Inikah Islam yang diajar oleh Allah melalui perantaraan lisan Muhammad SAW?


Spesialisasi Cinta

Mari kita sama-sama meluaskan sedikit skop perbahasan cinta kita. Bukan hanya terjumud kepada cinta kepada manusia. Tetapi, segalanya.

Cinta terhadap KEKAYAAN, cinta terhadap KEMEWAHAN, cinta terhadap KEKUASAAN, cinta terhadap KEDUNIAAN, cinta terhadap KEMAKSIATAN, cinta terhadap KEMALASAN, dan macam-macam jenis spesies cinta yang wujud. Dalam dunia keinginan manusia.

Cintanya seseorang kepada KEKAYAAN, maka kita akan melihat betapa ramai manusia yang sanggup mengorbankan hak-hak mereka terhadap Allah.

Keliru antara rasuah atau kejujuran. Keliru antara waktu solat atau waktu kerja. Keliru antara infaq atau riba. Keliru antara majlis ilmu atau karaoke di kelab malam. Keliru akan cinta Allah dan Rasul SAW atau dunia. 

Cintanya seseorang kepada KEMAKSIATAN, maka kita akan melihat betapa ramai manusia yang sanggup mengorbankan agama mereka untuk itu.

Keliru antara zina atau nikah. Keliru antara arak atau pelbagai jenis minuman yang dihalalkan. Keliru antara Al-Qur’an atau majalah hiburan. Keliru antara syurga dunia atau neraka akhirat. Keliru antara keseronokan atau ketenangan. Keliru antara kenginan hawa nafsu atau perintah dari Tuhan. Firman Allah SWT:

“Dan di antara manusia ada orang yang menyembah tuhan selain Allah sebagai tandingan, yang mereka cintai seperti mencintai Allah. Adapun orang-orang beriman sangat besar cintanya kepada Allah. Sekiranya orang-orang yang berbuat zalim itu melihat, ketika mereka melihat azab, bahawa kekuatan itu semuanya milik Allah dan bahawa Allah Allah sangat berat azabnya.
(al-Baqarah:165)

Dan sebahagian ulama’ tafsir mengatakan, tafsir kepada firman Allah di atas adalah;
“Katakanlah: “Jika bapa-bapakmu, anak-anakmu, isteri-isterimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khawatirkan  kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya serta berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”
( at-Taubah:24)

Na’uzubillah.



Bersambung….~

2 comments:

Anonymous said...

aq menunggu ttg At_taubah:24.

Intuisi Insurgensi said...

(y)